Sabtu, 20 Desember 2014 | 05:44:47
Home / Berita Daerah / Bengkulu / 11 Desa di Bengkulu Hidup Tanpa Listrik

Sabtu, 31 Maret 2012 , 18:01:00

BERITA TERKAIT

SELAGAN RAYA - Sebanyak 11 desa di Kecamatan Selagan Raya belum tersentuh pelayanan listrik PLN. Akibatnya penerangan listrik di 11 desa tersebut sangat minim. Untuk mendapatkan listrik, warga menggunakan genset desa yang dibeli dengan swadaya. Namun penggunaan genset tersebut harus mengeluarkan biaya yang sangat besar per bulannya.

Sehingga warga berharap PLN segera memberikan pelayanan listrik ke Kecamatan Selagan Raya. Itu disampaikan Anggota DPRD Kabupaten Mukomuko asal Kecamatan Selagan Raya Mukti Ali. "Kami tidak pernah mendapatkan pelayanan listrik dari dulu hingga Kabupaten Mukomuko dimekarkan hingga saat ini," kata Mukti Ali.

Menurut Mukti, 11 desa tersebut yakni Lubuk Sahung, Talang Buai, Surian Bungkal, Sungai Jerinjing, Sungai Gading, Sungai Ipuh, Sungai Ipuh I, Sungai Ipuh II, Sungai Ipuh III, Aur Cina, Pondok Baru dan Lubuk Bangko. Untuk mendapatkan pelayanan listrik, warga harus membayar mahal. Untuk pelanggan genset desa yang memiliki TV dan perangkat elektronik lainnya per bulan membayar Rp 150 ribu. Untuk warga yang tak punya TV hanya bohlam saja membayar Rp 50 ribu per bulan. Uang tersebut untuk membeli minyak dan juga perawatan mesin.

"Program listrik desa pun tahun 2012 ini kami tidak dapat. Belum ada tiang listrik yang ditanam di kecamatan kami. Kami memang sangat membutuhkan listrik untuk penerangan. Kasihan warga yang tak pernah merasakan terangnya listrik PLN," harap Mukti.

Genset desa tersebut juga dihidupkan sejak pukul 18.00 WIB sampai pukul 23.00 WIB. Namun sejak BBM di Kecamatan tersebut langka, waktu listrik hidup hanya sampai pukul 21.00 WIB. Padahal Kecamatan tersebut jaraknya dekat dengan Kecamatan Penarik yang mendapatkan pelayanan listrik. Hanya berjarak 15 kilometer. Walau akses jalan masih jelek.

"Warga sebenarnya sudah pasrah makanya secara swadaya membeli genset desa. Namun merasa iri dengan warga kecamatan lainnya yang mendapatkan pelayanan listrik desa," kata Mukti. (del)
Tulis Komentar
Nama
Email
Komentar