Sabtu, 01 November 2014 | 18:14:23
Home / Berita Daerah / NTT / Komodo Resmi Jadi Keajaiban Dunia

Kamis, 17 Mei 2012 , 08:17:00

BERITA TERKAIT

JAKARTA - Setelah melewati proses panjang dan penuh kontroversi, Taman Nasional Komodo (TNK) di Nusa Tenggara Timur akhirnya ditetapkan sebagai tujuh keajaiban dunia kategori alam yang baru versi New7Wonders. Kepastian tersebut disampaikan duta Komodo Jusuf Kalla kemarin di kantor PMI Jakarta.

Pemberitahuan tersebut langsung disampaikan bos Yayasan New7Wonders, Bernard Weber. Dalam surat elektronik yang diterima Yayasan Komodo, Weber mengucapkan selamat atas prestasi Komodo. "Para pendukung sudah menunjukkan rasa bangganya atas warisan alam. Pulau Komodo adalah bagian dari mosaik agung," ujarnya.

Enam keajaiban alam lain yang ikut berada di puncak bersama TNK adalah Halong Bay Vietnam, Iguazu Falls di perbatasan Brazil - Argentina, Jeju Island Korea Selatan, Puerto Princesa Underground River Filipina, Table Mountain Afrika Selatan, dan Amazon Brazil.

Duta Komodo dan Ketua Dewan Pembina Yayasan Komodo Kita Jusuf Kalla mengaku bangga dengan pencapaian itu. Apalagi, terlihat kekompakan warga Indonesia dengan memberikan suara sangat banyak. "Terima kasih kepada masyarakat yang sudah mengirimkan pesan singkat," katanya.

Lebih lanjut pria yang akrab disapa JK itu menambahkan kalau gelar tersebut bakal membuat pamor TNK meningkat. Selaras dengan itu, tingkat kunjungan wisata dan usaha di TNK bakal ikut naik juga. Apalagi, dia mengklaim kalau yayasan New7Wonders juga terus bekerja mengkampanyekan Komodo.

Kebanggaan lain tentu saja karena Komodo bisa mempersatukan masyarakat untuk berbuat sesuatu bagi keharuman bangsa dan negara di dunia. Meski demikian, dia berharap agar langkah mempromosikan TNK tidak berhenti. Sebab, pekerjaan rumah masih panjang dan menumpuk. "Bisa jadi awal untuk melestarikan komodo dan mensejahteraan masyarakat," katanya.

Di samping itu, pekerjaan yang harus segera dilakukan adalah membangun infrastruktur pendukung pariwisata. Salah satu yang krusial adalah bandara. Alasannya, dalam sehari hanya bisa lima kali perjalanan ke tempat tersebut. Menurut JK, idealnya bandara tersebut bisa mendukung hingga 10 kali penerbangan.

Untuk menjaga keaslian pulau, politikus Partai Golkar itu mengatakan pembangunan hotel dilakukan di luar TNK. Sumber daya manusia juga ditingkatkan dengan memberikan kursus Bahasa Inggris. "Akan ada kursus Bahasa Inggris dalam skala besar di sana oleh Yayasan Komodo Kita. Untuk menyiapkan pemandu wisata," jelasnya.

Seperti diberitakan, perjalanan TNK untuk masuk tujuh keajaiban dunia tidak mulus. Sejak pertengahan 2011 muncul pro dan kontra terkait keikutsertakan TNK di even besutan yayasan New7Wonders itu. Terutama, saat Dubes RI di Swiss Djoko Susilo menyangsikan keabsahan yayasan tersebut.

Sementara itu, Anggota Yayasan Komodo Emmy Hafild juga senada menyampaikan ucapan terima kasih. Untuk selanjutnya, Emmy mengatakan bakal ada inaugurasi terpilihnya Komodo sebagai yang ajaib di dunia. Rencananya, pesta itu bakal digelar di Jakarta dan di Pulau Komodo. (dim/nw)
Tulis Komentar
Nama
Email
Komentar