Senin, 21 April 2014 | 06:33:36
Home / Dahlan Iskan / Menyerahkan PKBL kepada Ahlinya

Senin, 18 Juni 2012 , 01:01:00

RELATED NEWS

PADA bulan puasa nanti saya ingin mengundang lembaga-lembaga masyarakat yang selama ini menangani penyaluran dana untuk pengusaha kecil dan mikro. BUMN ingin mencari partner yang andal untuk menangani program kemitraan dan bina lingkungan (PKBL).
   
Lembaga itu haruslah yang reputasinya tinggi, punya pengalaman panjang, teruji, dan benar-benar manfaatnya telah dirasakan pengusaha kecil dan mikro. Lembaga itu juga harus punya kapasitas, sistem, dan manajemen yang memadai untuk membina pengusaha kecil dan mikro dalam jumlah besar.
   
BUMN seperti PLN, Pertamina, PGN, PTPN, Garuda, Telkom, Semen Gresik, dan seterusnya adalah perusahaan yang tidak disiapkan untuk membina pengusaha kecil dan mikro. BUMN tersebut tidak punya keahlian, kapasitas, dan manajemen untuk itu.
   
PLN atau Semen Gresik, misalnya, adalah perusahaan yang sarat dengan teknologi yang perhatian seluruh manajemennya harus tercurah habis untuk kemajuan di bidangnya. Bahkan, seperti PLN, harus ditambah dengan tugas pelayanan yang harus prima. Tugas PLN adalah mengatasi byar-pet, mencari jalan agar kerusakan travo dan jaringan jangan lagi menjadi alasan mati lampu, dan bagaimana melakukan pemeliharaan tanpa pemadaman.
   
Sama sekali manajemen PLN tidak disiapkan untuk membina pengusaha kecil dan mikro yang begitu rumit, apalagi masal.Tapi, BUMN-BUMN tersebut punya kewajiban menyalurkan sebagian labanya untuk membina pengusaha kecil dan mikro. Nilainya juga sangat besar. Kalau ditotal, seluruh BUMN bisa mencapai triliunan rupiah juga.
   
Akibatnya, perhatian manajemen terbagi. Bahkan, bisa-bisa terjerat oleh keruwetan pertanggungjawaban keuangan yang njelimet. Saya tidak rela kalau manajemen setiap BUMN gagal menjalankan tugas utama karena perhatiannya tersedot ke masalah ruwet yang di luar tugas utamanya.
   
Bagi lembaga-lembaga yang sudah sangat profesional membina pengusaha kecil dan mikro, pekerjaan tersebut bisa jadi tidak berat. SDM-nya memang disiapkan untuk itu. Sistem dan manajemennya sangat spesialis. Mungkin mereka ini juga pusing kalau harus memikirkan listrik karena memang tidak disiapkan untuk itu.
   
Mungkin bekerja sama dengan lembaga yang sudah teruji dan tepercaya akan lebih tepat untuk menyelesaikan tugas BUMN dalam membina usaha kecil dan mikro. Saya tahu ada Komunitas Tangan di Atas, ada Rumah Zakat, Dompet Dhuafa, Ustad Syafii Antonio, ESQ, dan sebangsanya. Di Jateng juga ada lembaga seperti Qoryah Thoyyibah. Saya yakin masih banyak lembaga lain yang saya belum mengetahuinya.
   
Ustad Syafii Antonio, misalnya, sudah berpengalaman menyalurkan kredit untuk pengusaha kecil dan mikro untuk lebih dari satu juta orang. Dengan pengalaman, sistem, dan pengendalian kontrol yang profesional, pastilah lebih mampu dibanding manajemen BUMN yang memang tidak disiapkan untuk itu.
   
Begitu banyak usaha kecil yang bisa berperan besar untuk mengembangkan perekonomian rakyat bawah. Jenis usahanya pun tidak terbatas. Minggu sore kemarin (17/6/2012), misalnya, saya melihat pengembangan ternak kelinci di Cimahi, Jabar. Begitu mudah dan sederhana peternakan kelinci ini. Pasar daging kelinci pun hampir tak terbatas.
   
Tapi kita, secara nasional, baru bisa memproduksi daging kelinci 100 kg per hari. Keperluannya ribuan ton! Pasar Eropa juga terbuka karena daging kelinci praktis tidak mengandung kolesterol dan memiliki kadar serat yang baik untuk pencernaan.
   
Kandangnya pun sederhana. Ada kandang bambu untuk kelinci jantan. Petugas tinggal memasukkan kelinci betina ke situ dan menunggunya sebentar untuk menyaksikan perkawinan mereka. Dalam waktu kurang 10 menit kelinci itu sudah kawin dua kali. Cukup. Si betina dikembalikan ke kandangnya sendiri.
   
Dua bulan setelah perkawinan itu, si benita sudah melahirkan. Sekali melahirkan, anaknya pun bisa 12 ekor. Paling sedikit 6 ekor. Si anak dibiarkan selama dua bulan berkumpul dengan ibunya untuk mendapatkan pertumbuhan maksimal dari ASI sang ibu. Bulan ketiga si anak dipisahkan karena si ibu sudah hamil tua lagi. Bulan keempat, saat sang ibu melahirkan lagi, si anak sudah memiliki berat 4 kg dan sudah bisa disembelih. Begitulah, dalam setahun si ibu bisa melahirkan 6 kali dengan anak yang begitu banyak.
   
Dalam hal bina lingkungan yang juga menjadi salah satu tugas BUMN, kelihatannya belum perlu kerja sama dengan lembaga lain. Beberapa BUMN telah membentuk satu badan usaha khusus menangani lingkungan. Namanya PT Hijau Lestari. Tugas utamanya sekarang ini adalah menyelamatkan DAS Citarum yang rusak parah.

Sebelum melihat kelinci kawin, saya naik bukit di lereng Gunung Tilu. Di situlah, di ketinggian 1.800 meter, saya bertemu para petani yang mengikuti program penyelamatan DAS Citarum itu.
   
Kesulitan utama menyelamatkan DAS Citarum adalah karena tanah-tanah di gunung tersebut milik rakyat. Bukan hutan negara. Hak rakyat sepenuhnya untuk menanam apa saja atau tidak menanam apa saja. Tugas BUMN adalah "merayu" rakyat untuk mau menanam pohon besar dengan pendekatan korporasi.
   
Rakyat tentu tidak mau menanam pohon-pohon besar seperti pohon petai, durian, nangka, dan sebagainya karena baru memperoleh hasil enam tahun kemudian. Rakyat perlu makan hari itu juga. Akibatnya, lahan di sana sepenuhnya untuk sayur dan hortikultura. Tidak ada lagi yang bisa menahan erosi.
   
Dari temu wicara dengan rakyat di lereng Gunung Tilu kemarin, saya optimistis usaha "merayu" rakyat itu berhasil. Mereka mau menanam pohon besar asal bibit disediakan dan tetap boleh menanam hortikultura di sela-selanya. Tentu pohon besarnya jangan terlalu rapat.
   
Saat ini ada sekitar 30 anak muda yang memilih tinggal di lereng Gunung Tilu untuk membina petani. Berbeda dengan proyek penghijauan biasa, di sini BUMN menjaga pohon yang baru ditanam itu selama tiga tahun. Tidak ditanam lalu ditinggal begitu saja.
   
Tugas itu kini di tangan 30 pemuda tersebut. Ada alumnus teknik mesin ITB, ada alumnus UIN jurusan filsafat, dan tentu ada alumnus IPB yang kini bangga dengan temuan baru mereka: bisa melakukan apa saja, apalagi bidang pertanian "sebagai pengganti ejekan lama: bisa melakukan apa saja kecuali bidang pertanian. (*)


 Dahlan Iskan
Menteri  BUMN

   
Tulis Komentar
Nama
Email
Komentar
      1. 23.06.2012,
        20:50
        wawan
        @badu, coba simak, PKBL potensinya ada berapa duit, dan itu adalah bagian dari BUMN. dan pak dis adalah meneg bumn, halo... Ring a bell? Jadi bukan masalah ngacak2.. Ini memang tugasnya. Bacalah dengan cermat. Tks From mobile
      2. 21.06.2012,
        12:38
        Badu
        Jangan suka ngacak2 deh.... urus yg penting2 dulu
      3. 21.06.2012,
        08:42
        hatim fahmi
        pemberdayaan BUMD sangat penting untuk menghidupkan perekonomian di daerah, mereka punya program tapi tidak punya dana
      4. 21.06.2012,
        00:18
        Rahma
        sangat setuju, smoga b'hasil
      5. 20.06.2012,
        15:28
        ananda Teguh
        IDE DAN TULISAN UDH TOP BGT. TP TLG PAK DIS, DIKAWAL TERUS IDE2 ITU BIAR LANGGENG. SERING DITENGOK LG. SOALNYA TAHU SENDIRILAH ORG2 KITA..PEMALAS
      6. 19.06.2012,
        21:25
        Volta
        Benar, BUMN fokus pada bisnis utamanya. Serahkan urusan sosial ke yayasan swasta yang kaliber nasional dan memiliki integritas tinggi. Jangan sampai yayasan tsb mengkorupsi dana tsb From mobile
      7. 19.06.2012,
        08:24
        Muh. Arifin
        Pak DI, sambil jalan sebaiknya bpk siapkan RE Generasi seperti Bapak, Biar Indonesia Lebih Optimis, bukan rebutan kursi dan saling Hujat....,
      8. 18.06.2012,
        22:38
        sahid
        waduh..pak, kok MOBil-LIStrik nya muahal banget yoo?? sampe milyaran gtu..yang hargane cepek2an gtu loh pak..
      9. 18.06.2012,
        16:24
        Dr. Supriyanto, M.Pd.
        Semoga bisa terwujud Pak Dahlan, kami senang membaca programnya. Terus maju dan berbuat untuk bangsa ini.
      10. 18.06.2012,
        14:51
        Guru Umar Bakri
        Tolong buat BUMN yg tugas utamanya menanami pohon di kanan kiri jalan, agar jalan menjadi teduh, sejuk dan segar, SDM bisa diambil dr IPB.