Kamis, 29 Juni 2017 – 19:34 WIB

Idulfitri Momentum Sucikan Diri Dari Radikalisme

Selasa, 20 Juni 2017 – 17:48 WIB
Idulfitri Momentum Sucikan Diri Dari Radikalisme - JPNN.COM
SHARES

jpnn.com, JAKARTA - Idulfitri diharapkan menjadi momentum bagi umat Islam untul menyucikan diri dari radikalisme dan terorisme yang bertujuan merusak Negara Kesatuan Republik Indonesia (NKRI).

Imam Besar Masjid Istiqlal Nasarudin Umar mengatakan, radikalisme dan terorisme adalah momok dalam kehidupan berbangsa dan bernegara di Indonesia.

Apalagi, ancaman terorisme itu saat ini benar-benar nyata dengan keberadaan kelompok militan ISIS.

Tidak hanya di Suriah dan Irak, SIS telah melebarkan sayap ke Filipina Selatan.

"Dengan Idulfitri inilah kita kembali sucikan diri pengaruh radikalisme dan terorisme dengan kembali ke Islam yang rahmatan lil alamin. Dengan Idulfitri ini kita tingkatkan rasa cinta tanah air dan bangsa demi keutuhan NKRI," ujar Kiai Nasarudin, Senin (19/6).

Dia menilai bangsa Indonesia saat ini tengah menghadapi berbagai ujian. Karena itu, bangsa Indonesia harus memiliki 'pertahanan' kuat dalam menghadapi 'serangan-serangan' dari luar.

Kondisi itulah yang mengharuskan semuanya harus introspeksi. Mulai diri sendiri, keluarga, lingkungan, dan sebagainya.

Menurut Kiai Nasarudin, mewujudkan Indonesia yang bersih dari radikalisme dan terorisme adalah dengan memperkuat pemahaman dan penerapan nilai-nilai Islam dan Pancasila.

Masukkan komentarmu disini