Selasa, 27 Juni 2017 – 13:55 WIB

Lukman Edy: Menempuh Jalur Musyawarah Sampai Titik Darah Penghabisan

Senin, 19 Juni 2017 – 20:06 WIB
Lukman Edy: Menempuh Jalur Musyawarah Sampai Titik Darah Penghabisan - JPNN.COM

Lukman Edy. Foto: Riau Pos/dok.JPNN.com

SHARES

jpnn.com, JAKARTA - Panitia Khusus Rancangan Undang-Undang Penyelenggaraan Pemilu memutuskan akan menggelar rapat pengambilan keputusan Senin (10/7) mendatang, meski rapat yang digelar di DPR, Jakarta, Senin (19/6) gagal menyepakati lima isu krusial.

Lima isu krusial tersebut meliputi ambang batas parlemen, ambang batas pencalonan presiden, sistem pemilu, alokasi kursi per daerah pemilihan dan metode konversi suara.

Menurut Ketua Pansus RUU Pemilu Lukman Edy, rapat dijadwalkan 10 Juli setelah sebelumnya Pansus menyampaikan perkembangan pembahasan RUU Pemilu ke Badan Musyawarah (Bamus) DPR.

"Jadi Bamus menjadwalkan rapat paripurna 20 Juli, pansus sudah menyampaikan ke rapat Bamus (perkembangan pembahasan RUU Pemilu, red)," ujar Lukman di Jakarta, Senin petang.

Saat ditanya bagaimana penyelesaian terkait lima isu krusial yang belum disepakati, Politikus Partai Kebangkitan Bangsa (PKB) ini menyatakan pembahasan tetap berlanjut hingga rapat pengambilan keputusan mendatang, dengan cara musyawarah mufakat.

Dengan demikian pada saat rapat pengambilan keputusan nantinya, lima isu krusial sudah disepakati terlebih dahulu.

"Jadi hasil lobi-lobi, kami akan menempuh jalur musyawarah mufakat sampai titik darah penghabisan," pungkas Lukman.(gir/jpnn)

loading...
loading...
Masukkan komentarmu disini