Sabtu, 25 Oktober 2014 | 16:29:44
Home / Nasional / Humaniora / Kategori I Kosong, Tak Boleh Diganti Kategori II

Selasa, 01 November 2011 , 07:31:00

BERITA TERKAIT

JAKARTA - Pemerintah bertekad menuntaskan pengangkatan tenaga honorer menjadi CPNS tahun ini. Terutama untuk tenaga honorer kategori I (dibiayai APBN dan APBD). Lantas, bagaimana dengan instansi yang sudah tidak memiliki honorer kategori I? Apakah bisa diganti dengan honorer kategori II (dibiayai selain APBN dan APBD)?

Kepala Humas badan kepegawaian Negara (BKN) Tumpak Hutabarat mengakui ada beberapa kabupaten/kota yang mengajukan tenaga honorer kategori II untuk diangkat menjadi CPNS. Alasannya, tenaga honorer kategori I di daerah tersebut sudah habis, alias seluruhnya telah terangkat tahun sebelumnya.

Menyikapi hal tersebut, Tumpak tegas mengatakan tidak bisa. "Kalau kosong (tidak ada honorer kategori I, Red) ya kosong. Pengangkatan tahap pertama ini khusus kategori I," katanya di Jakarta kemarin (31/10).

Dia juga menjelaskan, ketika BKN sibuk mengurusi validasi honorer kategori I beberapa bulan lalu, ada sejumlah daerah yang nekat menyusupkan honorer kategori II untuk masuk pengangkatan tahap pertama. Rata-rata, pemkab dan pemkot menyelipkan 20 sampai 40 orang.

Upaya ini menurut Tumpak mudah diketahui. Sebab, dalam validasi tersebut dilampirkan keterangan penghasilan yang diterima honorer setiap bulan. Di beberapa pemkab dan pemkot, keterangan gaji berpeluang diakali. Tapi setelah di-crosscheck ke Kementerian Keuangan (Kemenkeu), akan ketahuan apakah yang bersangkutan itu digaji dari APBN/APBD atau bukan. "Validasi sudah selesai, pengangkatan Honorer kategori I tinggal menunggu RPP (rancangan peraturan pemerintah, Red) disahkan," tandasnya.

Terkait pengesahan RPP yang terus berlarut, Tumpak enggan berkomentar. Dia mengatakan, posisi RPP sudah selesai dibahas di tingkat kementerian dan badan serta DPR. Selanjutnya, tinggal menunggu pengesahan dari Presiden SBY saja.

Dalam salinan RPP diterangkan jika ada perbedaan sistem pengangkatan honorer kategori I dengan kategori II. Bagi tenaga honorer kategori I, proses pengangkatannya hanya melalui seleksi administrasi saja. Dari 67 ribu honorer kategori I, seluruhnya berpeluang diangkat.

Sedangkan untuk honorer kategori II, proses pengangkatannya selain melalui seleksi administrasi juga harus menjalani seleksi ujian tertulis layaknya rekrutmen CPNS reguler. Namun, saat ujian nanti, mereka hanya bersaing antara sesama honorer kategori II. Diperkirakan, tidak semua honorer kategori II yang jumlahnya mencapai 600 ribu orang, bisa diangkat menjadi CPNS.

Dalam RPP itu juga disebutkan, jika dengan sistem ini masih ada honorer yang tertinggal gara-gara gagal dalam seleksi administrasi dan tes tulis, instansi yang bersangkutan boleh tetap memperkerjakan yang bersangkutan hingga umur 56 tahun. Ketentuan lainnya, instansi harus memberikan penghasilan paling rendah sebesar upah minimum provinsi (UMP). Selain itu, honorer juga mendapatkan tunjangan hari tua, serta wajib diikutsertakan dalam program asuransi kesehatan.

Tumpak mengingatkan, honorer yang bakal diangkat dalam RPP ini adalah tenaga honorer yang SK kerjanya berumur minimal satu tahun pada 31 Desember 2005. Artinya, mereka yang bisa diangkat adalah yang SK kerjanya keluar maksimal 31 Desember 2004.

Dengan demikian, RPP tadi tidak memiliki kekuatan untuk mengangkat honorer yang SK kerjanya keluar pada 2005, 2006, 2007, 2008, 2009, 2010, 2011 dan seterusnya. "Pengangkatan honorer yang ber-SK 2005 ke atas akan diatur dalam RPP lain," jelas Tumpak. Yakni, RPP tentang Pegawai Tidak Tetap (PTT). (wan/nw)

Diantara Persyaratan Khusus Pengangkatan Honorer K I dan K II menjadi CPNS (pasal 2)

- Usia paling tinggi 46 (empat puluh enam) tahun dan paling rendah 19 (Sembilan belas) tahun pada 1 Januari 2006.
- Mempunyai masa kerja sebagai tenaga honorer paling singkat 1 (satu) tahun secara terus menerus pada keadaan 31 Desember 2005 dan sampai sekarang masih melaksanakan tugas tanpa terputus.
- Mempunyai pendidikan paling rendah SMA atau sederajat.
- Khusus bagi guru : pendidikan paling rendah D4/S1, atau bersedian dan sedang mengikuti pendidikan D4/S1 dan lulus paling lama akhir 2015.
- Bersedia ditempatkan di seluruh wilayah Indonesia.
- Lulus ujian tertulis bagi tenaga honorer yang penghasilannya tidak dibiayai APBN/APBD.

Keterangan :
- Tenaga honorer K I adalah tenaga honorer yang penghasilannya dibiayai APBN/APBD. Jumlah yang sudah divalidasi BKN mencapai 67 ribu.
- Tenaga honorer K II adalah tenaga honorer yang penghasilannya tidak dibiayai APBN/APBD. Jumlahnya diperkirakan 600 ribu.
- Ketentuan pengangkatan tenaga honorer yang SK kerjanya 2005 keatas (2006, 2007, 2008, 2009, 2010, 2011, dst) tidak ditentukan dalam RPP tentang Pengangkatan Tenaga Honorer menjadi CPNS ini.

Sumber : RPP tentang Persyaratan dan Tata Cara Pengangkatan Tenaga Honorer Menjadi CPNS atau tentang Persyaratan dan Tata Cara Penyelesaian Tenaga Honorer. (Masih ada dua opsi nama RPP)


Tulis Komentar
Nama
Email
Komentar
      1. 06.10.2014,
        19:46
        jarwoto
        pak bupati tegal mohon di audit di semua instansi pemerintahan kab tegal di audit semua yang menerima tenaga honorer siluman dan di bayar oleh kep setempat dan tidak terdaftar di BKD .dan untuk membayar kep setempat entah dari mana . dan walau ada kekosongan tenaga atau formasi harusnya jangan lewat inter .dan di umumkan ke masyarakat jangan lewat anggauta dewan dan kep setempat ahkirnya mengakibatkan sogog menyogok mana yang nyogoknya besar itu bisa di tempatkan sebagai tenaga honorer siluman dan non APBD .kalau masalah ini dibiarkan terus akan mucul KKN baru , lebih baik untuk menjadi PTT di testing semua tidak yng honor-honor saja dan harus di umumkan lewat umum dan trasparan,
      2. 06.10.2014,
        19:04
        tarjuki
        kenyataanya masih banyak kepala instansi pemerintahan banyak yang melakukan dan memasukan tenaga honorer siluman dan tak di bayar oleh ABPD dan tak di akui oleh BKD ini yang benar mana apa hanya untuk basa -basi apa nantinya akan di masukan ke KI atau K2 . sedangkan memasuka tahun 2011-2012-2013-2014. ini bayak dilakukan di dinas pendapatan pasar pesayangan.pasrbalapulang . puskesmas balapulang .smp2 balapulang. ini harus di respon dan harus di tindaklanjuti . walaupun ada kekosongan mohon di infokan ke kasyarakat diar teransparan jangan lewat intern saja, kalau kasus ini di biarkan akan timbul KKN terus .takada henti- hentinya
      3. 06.10.2014,
        18:49
        nurlakha
        kepada kepala BKD kab tegal mohon untuk yang masuk honorer thun 2011.2012.2013.2014. mohon jangan di akui oleh BKD karena cara masuknya lewat intern dan lewat anggauta dewan dan kep setempat dengan membayar uang antara 5 juta s/d 10 juta ini terjafdi di dinas pendapatan pasar pesayangan .paras balapulang . puskesmas balapulang . smp2 balapulang mohon kepada kepala BKD kab tegal mohon di respon keluhan masyarakat ini yang membuat resah , kalau memeng kasus ini akan di biarkan terus berarti pemerintahan kurang respon dan jeli dalam keadaan masyarakat. mohon ditidak lanjuti.
      4. 25.06.2014,
        03:53
        awesome seo
        eMAoyG Thank you ever so for you article.Really looking forward to read more. Really Cool. From mobile
      5. 27.09.2013,
        21:52
        jajang sutaryaman
        tolong bagi yang memalsukan data untuk dituntaskan, karena merugikan orang lain. karena ada katagori 2 yang memalsukan data di sekolah saya.
      6. 27.09.2013,
        21:52
        jajang sutaryaman
        tolong bagi yang memalsukan data untuk dituntaskan, karena merugikan orang lain. karena ada katagori 2 yang memalsukan data di sekolah saya.
      7. 27.09.2013,
        21:52
        jajang sutaryaman
        tolong bagi yang memalsukan data untuk dituntaskan, karena merugikan orang lain. karena ada katagori 2 yang memalsukan data di sekolah saya.
      8. 27.09.2013,
        21:52
        jajang sutaryaman
        tolong bagi yang memalsukan data untuk dituntaskan, karena merugikan orang lain. karena ada katagori 2 yang memalsukan data di sekolah saya.
      9. 27.09.2013,
        21:51
        jajang sutaryaman
        tolong bagi yang memalsukan data untuk dituntaskan, karena merugikan orang lain. karena ada katagori 2 yang memalsukan data di sekolah saya.
      10. 23.04.2013,
        11:50
        jajak
        gmn yang tahun 2005 yang mana sebelum desember 2005 tmtnya,dan sebelum pp 48 turun......