Sabtu, 01 November 2014 | 14:38:41
Home / Nasional / Politik / Persoalkan UU Migas, Din Datangi MK

Kamis, 29 Maret 2012 , 19:19:00

BERITA TERKAIT

JAKARTA - Ketua PP Muhamadiyah, Din Syamsudin menyambangi Mahkamah Konstitusi (MK), Mahfud MD, Kamis, (29/3). Kedatangan Din ke MK untuk mengajukan uji materi Undang-Undang Nomor 22 Tahun 2001 tentang Minyak dan Gas Bumi (Migas).

Terdapat 12 Organisasi Masyarakat (Ormas) dan 30 tokoh perorangan ikut menemani Din ke MK, guna mempersoalkan pasal 28 ayat (2) UU Migas yang dianggap membuat harga bahan bakar minyak (BBM) di dalam negeri harus ikut pada pasar internasional.

Pasal tersebut sebenarnya sudah dibatalkan MK pada tahun 2004. Namun Din menganggap hal itu belum cukup.  "UU inilah faktor penyebab biang keladi segala permasalahan," kata Din di MK.

Dalam suratnya ke MK, Din menganggap bahwa putusan MK yang tidak membatalkan UU Migas sepenuhnya juga membuat asing bisa leluasa mengeruk kekayaan alam Indonesia yang berbentuk migas.  "Kekayaan seolah-olah tidak berada ditangan Indonesia. Pengelolaan kekayaan alam tidak lagi diatur oleh mekanisme diluar Indonesia," tegas Din.

Ketidakpuasannya terhadap undang-undang migas ini juga terkait pada penentuan kenaikan harga Bahan Bakar Minyak (BBM) pada 1 April mendatang. Din mengungkapkan keresahan masyarakat dengan rencana pemerintah menaikkan harga BBM. (sta/jpnn)
Tulis Komentar
Nama
Email
Komentar
      1. 31.03.2012,
        11:43
        nino usmani
        silakan mengajukan permohonan hukum,asalkan semuanya sah dan wajib mengikuti prosedur yg ada...semoga semuanya berakhir baik...
      2. 29.03.2012,
        22:07
        Agus 24
        Aqu dukung Pak Din memang sangat perlu itu uji kelayakan UU no 22 th 2001, sikat habis kepentingan asing yg merasuki sistem dlm negeri qt