Minggu, 26 Oktober 2014 | 13:59:10
Home / Dahlan Iskan / Ribut-Ribut Petral dan Prinsip C&C

Senin, 21 Mei 2012 , 01:45:00

BERITA TERKAIT

KADANG timbul. Kadang tenggelam. Kadang timbul-tenggelam. Begitulah isu korupsi di Pertamina. Siklus timbul-tenggelam seperti itu sudah berlangsung puluhan tahun. Belum ada yang mengamati: tiap musim apa mulai timbul dan mengapa (ada apa) tiba-tiba tenggelam begitu saja.

Sejak sekitar tiga bulan lalu isu itu timbul lagi. Belum tahu kapan akan tenggelam dan ke mana tenggelamnya. Sebenarnya menarik kalau bisa dirunut, mengapa (ada apa) isu itu kembali muncul tiga bulan lalu. Ada kejadian apa dan siapa yang kali pertama memunculkannya. Dari sini sebenarnya akan bisa diduga kapan isu tersebut bakal tenggelam dan bagaimana cara tenggelamnya.

Kadang isu yang muncul di sekitar sewa tanker. Kadang di sekitar ekspansi Pertamina di luar negeri. Kadang pula, seperti sekarang ini, soal anak perusahaan Pertamina yang bernama Petral.

Petral adalah anak perusahaan yang 100 persen dimiliki Pertamina. Tugasnya melakukan trading. Jual-beli minyak. Lebih tepatnya membeli minyak dari mana saja untuk dijual ke Pertamina. Semua aktivitas itu dilakukan di Singapura. Petral memang didesain untuk didirikan di Singapura. Sebagai perusahaan Singapura, Petral tunduk kepada hukum Singapura.

Isu pertama: Mengapa dibentuk anak perusahaan? Kedua: Mengapa di Singapura? Dulu segala macam pembelian itu dilakukan oleh induk perusahaan Pertamina di Jakarta. Apakah ketika itu tidak ada isu korupsi? Sama saja. Isunya juga luar biasa.

Tapi, mengapa dipindah ke Singapura? Dan dilakukan anak perusahaan? Alasan pembenarnya adalah: supaya segala macam pembelian dilakukan oleh sebuah perusahaan trading. Direksi Pertamina jangan diganggu oleh pekerjaan trading. Alasan tidak formalnya: Kalau transaksi itu dilakukan di Singapura dan tunduk kepada hukum Singapura, intervensi dari mana-mana bisa berkurang.

Bagi orang korporasi seperti saya, sangat gampang menerima logika mengapa dibentuk anak perusahaan dan mengapa di Singapura. Tapi, bagi publik, bisa saja dianggap mencurigakan. Bagi publik, munculnya pertanyaan (mengapa dibentuk anak perusahaan dan mengapa di Singapura) itu saja sudah sekaligus mengandung kecurigaan.

Pertamina memang bisa membuktikan praktik di Petral sudah sangat clean dengan tender internasional yang fair. Tim-tim pemeriksa yang dikirim ke sana tidak menemukan praktik yang menyimpang.

Kalau begitu, apa yang masih diperlukan? Di sini kelihatannya bukan hanya clean yang perlu dipertunjukkan. Tapi, juga clear. Perusahaan BUMN memang tidak cukup dengan clean, tapi juga harus C&C. Harus clean and clear. Clean berurusan dengan GCG, hukum, dan penjara. Clear berhubungan dengan public trust alias kepercayaan publik.

Perusahaan yang tidak clear tidaklah melanggar hukum. Semua bisa dipertanggungjawabkan. Tapi, perusahaan yang tidak clear tidak akan mendapatkan kepercayaan publik. Karena BUMN adalah perusahaan milik publik, praktik C&C menjadi sangat penting.

Di manakah letak belum clear-nya praktik trading Petral di Singapura?

Begini: Pertamina adalah perusahaan yang sangat besar. Bahkan terbesar di Indonesia. Sebagai perusahaan terbesar, posisi tawar Pertamina tidak akan ada bandingannya. Boleh dikata, dalam bisnis Pertamina memiliki hak mendikte: mendikte apa saja, termasuk mendikte pemasok dan bahkan mendikte pembayaran.

Inilah yang belum clear: Sebagai perusahaan terbesar, mengapa Pertamina belum bisa mendikte? Mengapa masih berhubungan dengan begitu banyak trader? Mengapa tidak sepenuhnya melakukan pembelian langsung dari pemilik asal barang: membeli BBM langsung dari perusahaan kilang dan membeli crude (minyak mentah) langsung dari perusahaan penambang minyak?

Dalam satu bulan terakhir tiga kali Presiden SBY mengajak mendiskusikan soal itu dengan beberapa menteri. Termasuk saya. Arahan Presiden SBY jelas dan tegas bagi saya: benahi Pertamina.

Kalau ada yang mengaku-ngaku dapat beking dari presiden atau dari Cikeas atau dari istana, abaikan saja. Bisa saja ada yang mengaku-ngaku mendapat beking dari Presiden SBY. Tapi, sebenarnya tidak demikian. Jangankan Presiden SBY, saya pun, di bidang lain, juga mendengar ada orang yang mengatakan mendapat beking dari menteri BUMN!

Presiden SBY juga menegaskan itu sekali lagi minggu lalu. Dalam pertemuan menjelang tengah malam itu diundang juga Dirut Pertamina Karen Agustiawan. Karen melaporkan sudah siap melakukan pembelian langsung, tanpa perantara lagi. Tentu diperlukan persiapan-persiapan yang matang. Tidak bisa, misalnya seperti yang diinginkan beberapa pihak, besok pagi Petral langsung dibubarkan. Pasokan BBM bisa terganggu. Dan bisa kacau-balau.

Memang kelihatannya banyak motif yang berada di belakang isu Petral itu. Setidaknya ada tiga motif: 1) Ada yang dengan sungguh-sungguh dan ikhlas menginginkan Pertamina benar-benar C&C dan bisa menjadi kebanggaan nasional.

2) Dengan adanya Petral, mereka tidak bisa lagi "ngobjek" dengan cara menekan-nekan Pertamina seperti yang terjadi di masa sebelum Petral. 3) Ada yang berharap kalau Petral dibubarkan, jual-beli minyak kembali dilakukan di Jakarta dan mungkin bisa menjadi objekan baru.

Tentu, seperti juga bensin oplos, ada juga campuran lain: politik! Ada politik anti pemerintah Presiden SBY. Tapi, yang keempat itu baiknya diabaikan karena politik adalah satu keniscayaan.

Misalnya, ketika ada yang menyeru: Bubarkan Petral sekarang juga! Saya pikir, yang dimaksud sekarang itu ya pasti ada tahapannya. Ternyata tidak. Ternyata benar-benar ada yang menginginkan Petral bubar saat ini juga. Mereka tidak berpikir panjang, kalau Petral bubar sekarang, siapa yang akan menggantikan fungsi Petral. Siapa yang akan mendatangkan bensin untuk keperluan bulan depan dan beberapa bulan berikutnya.

Mungkin memang ada maksud terselubung: Bubarkan Petral sekarang juga biar terjadi kelangkaan BBM dan terjadilah gejolak sosial. Itu mirip-mirip dengan logika: Jangan naikkan harga BBM dan pemakaiannya juga jangan melebihi 40 juta kiloliter setahun! Logika Joko Sembung yang tidak nyambung.

Tentu saya tidak akan terpancing pemikiran pendek seperti itu. Yang harus dilakukan Pertamina adalah langkah yang lebih mendasar: Sebagai perusahaan raksasa, Pertamina, seperti ditegaskan Presiden SBY setegas-tegasnya, tidak boleh lagi membeli minyak dari perantara. Langkah seperti itu sebenarnya sudah mulai dilakukan oleh Pertamina. Tapi, belum semua. Jadinya tenggelam oleh pembelian yang masih dilakukan lewat Petral.

Apakah kelak setelah Pertamina tidak lagi membeli minyak dari perantara, otomatis tidak akan ada yang dipersoalkan? Tidak dijamin. Akan terus ada yang mempersoalkan. Misalnya:
1) Mengapa membeli langsung kalau pedagang bisa memberikan harga lebih murah? (Dalam dunia bisnis, tidak dijamin pemilik barang menjual lebih murah daripada pedagang. Bisa saja pedagang kuat membeli barang dalam jumlah besar dengan diskon yang tinggi. Lalu, menjual kepada konsumen dengan harga lebih murah.)

2) Pertamina (atau siapa pun) dapat komisi dari pemilik barang.

3) Mengapa membeli langsung kepada pemilik barang? Mengapa tidak pakai tender terbuka saja?
Dan banyak lagi yang masih akan dipersoalkan. Sebab, pada dasarnya memang banyak orang yang hobinya mempersoalkan apa saja.

Tapi, ribut-ribut seperti itu tidak akan lama. Syaratnya, manajemen Pertamina terus secara konsisten menjaga integritas. Tidak mudah memang. Dan memerlukan waktu yang panjang untuk membuktikan konsistensi itu.

Tapi, dalam menjaga integritas itu Pertamina tidak akan sendirian. Perkebunan sawit BUMN juga harus melakukan hal sama. Misalnya dalam pembelian pupuk. Sebagai perusahaan perkebunan terbesar di Indonesia, tentu aneh kalau PTPN masih membeli pupuk dari perantara. Perkebunan gula idem ditto.

PLN juga harus membeli batu bara langsung dari pemilik tambang. Dan itu sudah dilakukan sejak dua tahun lalu: Semua pemasok adalah pemilik tambang. Tidak ada lagi perantara batu bara di PLN dalam dua tahun terakhir. Awalnya memang ribut-ribut terus, tapi sekarang sudah kempis.

Inilah prinsip yang harus dipegang:

Dengan clean, kita memang tidak akan masuk penjara secara fisik.
Tapi, dengan clear, kita tidak akan masuk penjara secara rohani.
Hukum cukup menghendaki clean. Publik menghendaki clean and clear. (*)

  Dahlan Iskan

Menteri   BUMN

Tulis Komentar
Nama
Email
Komentar
      1. 01.07.2012,
        23:26
        haposan siahaan
        PTPN sarangnya korupsi,jd mesin uang parta,ormas,LSM,pelaku di Lapangan(Manager,ADM,asisten,M andor)bnyak korupsi,rakyat dg 2 ha sawit bsa hidup
      2. 27.06.2012,
        11:12
        Iwan rahadian
        BUMN yang lainnya pak!
      3. 28.05.2012,
        10:41
        Handono
        Akhirnya terjawab sudah....
      4. 26.05.2012,
        09:00
        heddry sjaf
        Pertamina dr jamannya soeharto udh jd sapi perah(casus Ibnu S)trus lanjut s/d skrg. Tlg hentikan pak manipulasi yg ada bwt masa depan generasi selanjutnya pak
      5. 25.05.2012,
        16:04
        edy susanto
        Pak DI Saya kenal profil Bapak dari salah satu sahabat bapak, tadinya saya gak percaya cerita dari beliau. Berjuang terus Pak...
      6. 25.05.2012,
        09:27
        HP
        Pak DI, ingat lho, hanya untuk kasus Pertamina, anda BUKAN Komandan Utamanya. Jadi dalam mengambil u- setiap case Pertamina harus hati hati ... From mobile
      7. 24.05.2012,
        11:03
        roy
        aku sangat mendukung agar BUMN kita harus C
      8. 23.05.2012,
        09:30
        sam celeng
        sy dukung pak DI utk mnyelesaikan keruwetan di negeri ini. tp hati2 pak, pasti banyak bajingan2 yg tdk suka sm anda. doa kami menyertamu
      9. 22.05.2012,
        23:55
        sahid
        pokoke kita harus lebih kuat secara ekonomi maupun militer di asean.....
      10. 22.05.2012,
        20:54
        alex
        moco tulisane DA LAN I CE KAN gnok bosene, nulis terus pak byr melek kbeh,boroke cek ndang waras, wes parah pak........