Minggu, 26 Oktober 2014 | 07:20:31
Home / Berita Daerah / Kep. Riau / Batam Terancam Black Out

Jumat, 01 Juni 2012 , 03:03:00

BERITA TERKAIT

BATAM  - Krisis listrik di Batam bakal berkepanjangan sehingga pulau industri itu pun terancam gelap gulita hingga beberapa pekan ke depan. Pasalnya, defisit daya listrik akan bertambah seiring rencana Perusahaan Gas Negara (PGN) melakukan pemeliharaan pipa ggas mereka di Gresik, Sumatera Selatan.

Defisit daya listrik tidak hanya dialami PT PLN Batam selaku pemasok utama aliran listrik di Batam tapi berimbas juga ke seluruh kawasan industri yang ada. Menurut Kepala Dinas Perindustrian, Perdagangan dan ESDM, Ahmad Hijazi, PLN Batam telah kehilangan daya hingga 40-an mega watt akibat rusaknya mesin pembangkit mereka di PLTG Panaran dan kota ini sedang mengalami pemadaman bergilir 3 hingga 4 jam sehari.

Defisit daya ini akan bertambah hingga 45 mega watt lagi akibat rencana pemeliharaan pipa di Gresik, Sumsel yang berimbas pada penyetopan distribusi gas ke Batam. "Mulai besok (hari ini,red), ada pemeliharaan maintenance dari sumur gas di Gresik dan dapat mengancam pasokan listrik sekitar 45 mega watt," ungkap Hijazi kepada wartawan, Kamis (31/5).

Menurutnya, suplai gas dari Grisik ke Batam per harinya sekitar 65 Million Metric Standard Cubic Feet per Day (MMS CFD) atau Juta Standar Metrik Kaki Kubik per Hari (gas). Akibat pemeliharaan itu, Batam akan kehilangan pasokan sekitar 9 Billion British Thermal Unit per Day (BBTUD) atau setara dengan 45 mega watt listrik. "Listrik bisa padam delapan jam per hari," katanya.

Hal senada juga disampaikan Kabag Humas PLN Batam Agus Subekti. Walau belum mendapat surat resmi dari PT PGN terkait jadwal dimulainya pemeliharaan pipa gas di Grisik, Agus menyatakan pasokan listrik di kota ini akan terganggu. Karena, lanjut dia, energi primer PLN disuplai oleh PGN. "Kalau terjadi (pemeliharaan) akan berdampak pada suplai gas ke pembangkit PLN juga pembangkit lain," ujar Agus.

Ditambahkannya, akibat penurunan tekanan gas hingga 9 BBTUB ini maka pembangkit PLN akan kehilangan daya lagi sekitar 45 MW sementara saat ini defisit sudah capai 25 MW akibat kerusakan pembangkit di Panaran. "Kalau terjadi akan defisit hingga 70an mega watt dan tentunya jadwal pemadaman akan ditambah dari kondisi yang ada saat ini," tukasnya.(spt/jpnn)
Tulis Komentar
Nama
Email
Komentar
      1. 02.06.2012,
        01:03
        oka
        Semua orang juga tau kalau PLN batam swasta, bukan perusahaan listrik negara tapi PELAYANAN LISTRIK NEGARA. Seharusnya PLN itu profesional klu gak ada gas yah pakai BBM dulu. Kalau ada gas yah pakai gas karena lebih murah. Majulah indonesia.

        From mobile
      2. 01.06.2012,
        15:54
        ewkiu
        Listrik kita juga buat industri om,...70an persen pelanggan industri. Jadi sama saja From mobile
      3. 01.06.2012,
        15:24
        bistok
        PLN btm jgn egois jg dunk. Industri jg mau hdup. Jgn semena2. Hdup bernegara hrs slg mnghrmati From mobile
      4. 01.06.2012,
        15:04
        ewkiu
        Pln kan punya negara, ya harus diutamain dong, bayangkan kalo batam ftz industrinya mati semua, kan bagusan dibantu. Kalo perlu pertamina juga kasi bbmnya separuh harga. Kan demi negara juga From mobile
      5. 01.06.2012,
        13:53
        oka
        PLN bijak dikitlah kan ada BBM cadangan pembangkit anda.. Digunakan selagi maintenance gas. From mobile