Jumat, 31 Oktober 2014 | 13:14:44
Home / Features / Kisah Pasukan M, Pelaku Pertempuran Laut Pertama dalam Sejarah RI

Rabu, 05 Desember 2012 , 08:08:00

KENANG JASA : Kepala Staf Angkatan Laut Laksamana Soeparno dan Ny Oni Markadi (baju hijau) istri almarhum Kol pur Markadi melihat dua unit ambulance sumbangan keluarga Markadi untuk TNI AL. Keluarga Markadi juga membaiayai penerbitan buku Pasukan M tentang kiprah Kapten Markadi dalam perang Banyuwangi-Bali pada 1946. 

Foto: Ridlwan/ Jawa Pos
KENANG JASA : Kepala Staf Angkatan Laut Laksamana Soeparno dan Ny Oni Markadi (baju hijau) istri almarhum Kol pur Markadi melihat dua unit ambulance sumbangan keluarga Markadi untuk TNI AL. Keluarga Markadi juga membaiayai penerbitan buku Pasukan M tentang kiprah Kapten Markadi dalam perang Banyuwangi-Bali pada 1946. Foto: Ridlwan/ Jawa Pos
BERITA TERKAIT

Suatu hari pada April 1946, pasukan laut Indonesia yang diwakili Pasukan M (Markadi) berhasil memukul pasukan Belanda di perairan Bali. Itulah pertempuran laut pertama yang dimenangi pasukan Indonesia sejak kemerdekaan. Kisah heroik tersebut tertuang dalam buku berjudul Pasukan M yang menjadi kado Hari Armada 2012 hari ini.
 
 Ridlwan H., Jakarta
 
WAJAH Kepala Staf TNI Angkatan Laut Laksamana Soeparno tampak sangat semringah. Di pelataran gedung utama Mabes TNI-AL Cilangkap Senin lalu (3/12), orang nomor satu di Korps Baju Putih itu dengan antusias menyambut seorang ibu sepuh yang masih tampak anggun. Meski berjalan dengan perlahan, ibu itu mengumbar senyum kepada Soeparno.
 
"Bagaimana kabarnya Ibu? Sehat selalu ya?" kata Soeparno.
 
Tangan laksamana asal Surabaya tersebut menjabat dengan erat. Ibu itu adalah Oni Markadi, istri almarhum Kolonel (pur) Markadi Pudji Rahardjo. Hari itu, keluarga Markadi memberikan bantuan hibah kepada keluarga besar TNI-AL.
 
Selain KSAL, tampak Wakil KSAL Laksamana Madya Marsetio, Kadispenal Laksamana Pertama Untung Suropati, serta para pejabat teras TNI-AL. Keluarga Markadi memberikan dua unit ambulans dan peralatan ICU untuk RSAL Mintohardjo. "Bapak Markadi adalah senior dan pendahulu kami yang sangat berjasa bagi Angkatan Laut," ungkap Soeparno.
 
Keluarga Markadi juga membiayai riset serta penulisan buku tentang Pasukan M, sebuah pasukan lintas laut yang berperang kali pertama di tengah laut dengan Belanda pada 1946. Soeparno dan Oni lantas melihat-lihat dua unit ambulans sambil berbincang akrab.

"Kami berharap tidak ada anggota TNI-AL yang sampai masuk mobil ini ya. Jadi, semua harus sehat terus," kata Oni.

Keluarga Markadi memang terus berupaya menjaga nama baik almarhum. Setiap tahun mereka mengadakan bakti sosial di Monumen Operasi Lintas Laut di Kelurahan Gilimanuk, Kecamatan Melaya, Kabupaten Jembrana. "Kami harap perjuangan para pendahulu, para pahlawan, siapa saja itu, tidak dilupakan," tegasnya.
 
Buku berjudul Pasukan M, Menang Tak Dibilang, Gugur Tak Dikenang diluncurkan pada Senin malam. Penulisan buku itu digagas Wakil KSAL Laksamana Madya TNI Marsetio pada medio 2012 dan ditulis Iwan Santosa serta Wenri Wanhar dengan editor Kepala Dinas Penerangan Angkatan Laut (Kadispenal) Laksamana Pertama TNI Untung Suropati.
 
Mereka melakukan riset ke berbagai tempat. Di antaranya, Jembrana (Bali), Denpasar, Banyuwangi, Lawang (Malang), Surabaya, serta riset sejarah dan kepustakaan ke Nederlands Instituut voor Militaire Historie (NIMH) Den Hague, Museum KNIL Bronbeek, Arnhem KITLV Leiden, serta Nederlands Instituut voor Oorlog Documentatie (NIOD) Amsterdam.
 
Laksamana Soeparno menilai, Pasukan M adalah pasukan pertama yang paling berani melakukan operasi di tengah laut. "Sekarang bayangkan, melempar granat dalam jarak sangat dekat ke kapal Belanda. Itu butuh perhitungan yang sangat cermat dan berani," ungkapnya.
 
Buku Pasukan M, lanjut dia, akan digunakan sebagai bahan ajar di sekolah-sekolah TNI-AL. "Ilmu almarhum Kolonel Markadi harus diturunkan ke generasi muda. Terutama tentang keberaniannya," katanya.
 
Uniknya, Belanda baru tahu bahwa insiden April 1946 itu didalangi Kapten Markadi. "Itu baru mereka ketahui sebulan lalu setelah tim riset kami ke Belanda. Jadi, memang sangat hebat pasukan ini," ujarnya.
 
Kadispenal Laksma Untung Suropati mengiyakan. "Benar. Saat kami ke Belanda, mereka baru tahu dan paham bahwa dalangnya adalah Kapten Markadi," katanya. Untung memimpin langsung tim yang melakukan riset ke Negeri Tulip itu.
 
Pasukan M adalah pasukan yang dibentuk untuk menyelamatkan Bali yang diduduki tentara Sekutu. Pendaratan Sekutu di Bali dimulai pada Oktober 1945 di Kota Singaraja. Terjadi insiden penurunan bendera Merah Putih yang memancing kemarahan pemuda setempat.
 
Saat Sekutu dan Belanda mendarat di Bali, Overstee (Letkol) I Gusti Ngurah Rai sebagai perwira tertinggi Tentara Republik Indonesia (TRI) untuk Sunda Kecil sedang berada di Jogjakarta guna berkonsultasi dengan Markas Besar TRI mengenai pembinaan Resimen Sunda Kecil dan cara-cara menghadapi Belanda. Pendaratan Sekutu dan Belanda berlanjut hingga 3 Maret 1946.
 
Melihat gerak maju pasukan Sekutu dan Belanda di Bali, Resimen Sunda Kecil diperintah untuk menyiapkan serangan di Bali. Semula Overstee Ngurah Rai meminta persenjataan dari Markas TRI di Jogjakarta.

Namun, akhirnya diputuskan dikirim Pasukan Kapten Markadi dan Pasukan Kapten Albert Waroka. Mereka dikenal secara umum sebagai Pasukan M yang mengadakan operasi amfibi pertama TNI melintasi Selat Bali dari titik keberangkatan Banyuwangi ke pantai barat Pulau Bali di sekitar Jembrana.
 
Dalam buku Pasukan M, mengutip kesaksian I Nyoman Nirba, salah seorang anggota Pasukan M yang masih hidup, dikisahkan Kapten Markadi mempersiapkan pasukan secara serius. Anak buahnya secara disiplin berlatih untuk meningkatkan keterampilan, mulai pertempuran perorangan hingga operasi pendaratan.
 
Mantan komandan Kompi Polisi Tentara (Provos) TRI Laut Malang tersebut hendak memastikan sendiri keberhasilan operasi dengan mengikuti pelayaran survei medan bersama personel ALRI Pangkalan X Banyuwangi.
 
Bahkan, seminggu sebelum pendaratan, dia mengirimkan empat tim intelijen untuk mengumpulkan informasi pantai pendaratan, baik kondisi geografis "terutama tempat-tempat yang aman untuk pendaratan" maupun kondisi sosial politik masyarakat serta kekuatan, penempatan, dan patroli pasukan Belanda.
 
Sehari sebelum hari H, Kapten Markadi masih mengirim beberapa anak buahnya ke Bali. Mereka ditugaskan menjadi pemandu untuk menuntun pendaratan rekan-rekannya begitu perahu-perahu Pasukan M sudah terlihat dari pantai. Kodenya berupa api berbentuk segi tiga. Jadi, bila pasukan pendarat melihat api berbentuk segi tiga, berarti pantai itu aman didarati.
 
Sejumlah literatur menyebutkan, Markadi menghubungkan tanggal penyeberangan itu dengan hari lahirnya, yaitu 9 April 1927. Tampaknya, perwira muda tersebut bermaksud merayakan ulang tahunnya yang ke-19 di Bali. Sore menjelang malam pada 4 April 1946, Pasukan M bergerak dari asrama Sukowidi ke embarkasi Pelabuhan Boom Banyuwangi.

Sebagian berjalan menyusuri tepi pantai, sebagian lagi bergerak lewat jalan besar sambil berpura-pura berlatih perang-perangan. Itu dilakukan untuk mengelabui mata-mata Belanda yang diperkirakan berada di Banyuwangi.
 
Sambil menanti air pasang, Markadi berpidato tanpa alat pengeras suara untuk memompa semangat pasukan. Kode api segi tiga dikabarkan lagi dalam pidato singkat itu. Pada ujung pidatonya, Markadi mengajak pasukan menyanyikan lagu-lagu perjuangan.
 
Sekitar pukul 20.00, air laut mulai pasang. Satu per satu prajurit Pasukan M melompat naik perahu. Sebenarnya, saat fajar pada 5 April 1946, dua perahu Madura yang salah satunya ditumpangi Markadi hampir sampai di titik pendaratan di Pantai Penginuman. Meski tinggal 2 mil laut dari pantai Bali, posisi dua perahu tersebut masih terkatung-katung di laut dan bergerak perlahan. Mungkin dua perahu itu kelebihan muatan, sehingga susah diolahgerakkan dengan hanya mengandalkan kayuhan dayung para penumpang.
 
Sementara itu, di kejauhan, tiba-tiba terlihat dua titik bergerak dari arah Cupel mendekat ke arah dua perahu Pasukan M. Ternyata, dua titik tersebut adalah dua kapal Angkatan Laut Belanda jenis LCM (Landing Craft Mechanized) yang sedang berpatroli.
 
Melihat dua kapal musuh mendekat, Pasukan M mendayung perahu dengan sekuat tenaga untuk menghindar. Namun, upaya tersebut tidak berhasil, dua kapal patroli Belanda itu lebih cepat. Salah satu di antaranya mendekat ke arah perahu yang ditumpangi Markadi.

Sebelum LCM itu semakin mendekat, Markadi memerintah pasukannya melepas seragam hitam-hitam yang dikenakan dan menyembunyikan senjata agar dikira nelayan. Namun, seluruh personel diperintah dalam posisi siap menembak.
 
Dalam jarak kira-kira 5 meter, terlihat dua orang Belanda yang berada di LCM terdepan mengarahkan mitraliur Watermantel. Dalam bahasa Belanda, mereka memberi perintah berhenti dan meminta awak di perahu untuk melempar tali.
 
Markadi yang mengerti bahasa Belanda langsung melempar tali seraya memberikan perintah menembak dan langsung menceburkan diri ke laut. Pertempuran laut pertama dalam sejarah RI seketika pecah di Selat Bali. Tidak semua awak di perahu itu ikut bertempur.
 
Beberapa orang hanya bertiarap karena tidak memiliki senjata. Tentara Belanda membalas serangan Pasukan M dengan mitraliur berat jenis Browning kaliber 12,7 mm.

Namun, karena terlalu dekat dan posisi LCM lebih tinggi dari perahu Madura, senapan mesin berada dalam sudut mati dan tembakan prajurit Belanda hanya mengenai tiang layar. Sebab, perahu yang ditumpangi Markadi berposisi sangat rendah.
 
Markadi yang terjun menyelam di lambung sebelah kanan perahu muncul di lambung sebelah kiri. Dengan dibantu anak buahnya, dia naik lagi ke perahu. Awak kapal Belanda yang nyaris putus asa karena tembakan mereka tidak mengenai sasaran kemudian menabrakkan LCM-nya ke perahu Markadi. Mereka berharap perahu pejuang itu tenggelam.

Beberapa orang yang berada di perahu tersebut jatuh ke laut. Tapi, mereka kembali naik dengan bantuan personel lainnya. LCM tersebut beberapa kali menabrak perahu. Saat aksi tabrak-tabrakan itulah Markadi memerintah Pasukan M serempak melemparkan granat ke arah dua LCM Belanda.
 
Tidak lama kemudian, terdengar granat meledak di atas sebuah LCM Belanda dan diperkirakan menewaskan empat awaknya. LCM lainnya langsung melarikan diri dengan keadaan terbakar pada bagian dek dan lambung kapal. Sambil mundur ke arah Gilimanuk, LCM itu terus menembak, tapi tidak ada yang kena sasaran. Menurut laporan Angkatan Laut Belanda, LCM tersebut dikabarkan kembali beroperasi setelah diperbaiki.
 
Pertempuran yang berlangsung kira-kira 15 menit itu disebut-sebut sebagai pertempuran laut pertama yang dimenangi angkatan perang Indonesia setelah proklamasi 17 Agustus 1945. Dalam pertempuran tersebut, korban dari Pasukan M adalah satu orang gugur atas nama Sumeh Darsono dan satu orang mengalami luka tembak, yaitu Tamali.
 
Markadi lahir pada 9 April 1927 dengan nama lengkap Markadi Pudji Rahardjo. Karena Restrukturisasi dan Rasionalisasi (RERA) TNI 1948, Markadi yang semula merupakan pentolan Angkatan Laut mau tak mau menjadi Angkatan Darat. Dia wafat pada 21 Januari 2008 dan dimakamkan di TMP Kalibata, Jakarta Selatan.
 
"Itulah jiwa besar beliau. Sebagai prajurit, walau berangkat dari TNI-AL, karena negara memerintahkan, beliau bersedia berpindah baju," ungkap Laksma Untung Suropati.
 
Kepada keluarga Markadi, KSAL Laksamana Soeparno mengutip hadis Nabi tentang tiga amal yang tidak putus meski sudah meninggal. "Pertama, ilmu yang bermanfaat. Jelas, ilmu Kolonel Markadi sangat bermanfaat," tegasnya.
 
Kedua, doa anak-anak. "Keluarga tentu setiap hari mendoakan," katanya. Yang ketiga, amal jariah. "Kebaikan hati keluarga Markadi dengan hibah dan bantuan lainnya semoga dibalas Tuhan dengan sebaik-baiknya," ungkapnya. (c5/nw)
Tulis Komentar
Nama
Email
Komentar
      1. 23.07.2013,
        07:17
        sumono abdul hamid
        Pak Markadi serta pasukan M, putra bangsa sangat bangga dan kami orang Banyuwangi apalagi, nama Banyuwangi menjadi lebih semerbak lagi . Izin copast unt hxxp://padangulan.wordprees.co m From mobile
      2. 19.12.2012,
        10:57
        anto
        sejarah RI khususnya tni al bertambah dgn tebitnya buku pasukan M yg ternyata tni al sdh pernah melaksanakan operasi lintas laut dan pertempuran laut dan yg hebatnya Belanda skrg baru tahu klo Pasukan M yg melaksanakan penyerangan LCM,ini dia sejarah yg orisinil
      3. 05.12.2012,
        21:04
        eko
        wah harus dikenang tu,,,banyak sejarah yg ditutupi/tertutup tidak sengaja,,,kita harus bangga dg sejarah bangsa kita yg besar.
        www.mobilku.org