Jumat, 18 April 2014 | 20:55:49
Home / Nasional / Humaniora / 32 Pemda Kompak Tolak Hasil Audit BPKP Soal Honorer K1

Selasa, 28 Mei 2013 , 23:46:00

RELATED NEWS

JAKARTA--Hasil rekomendasi tim audit yang dinakhodai Badan Pengawasan Keuangan dan Pembangunan (BPKP) mendapatkan protes dari daerah. Akibatnya, 8.724 honorer kategori satu (K1) terkatung-katung nasibnya.

"Semua rekomendasi BPKP atas hasil audit tujuan tertentu (ATT) disanggah 32 daerah. Protes ini ditujukan langsung kepada Kementerian Pendayagunaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi (KemenPAN-RB)," ungkap Kabag Humas Badan Kepegawaian Negara (BKN) Tumpak Hutabarat yang ditemui JPNN di kantornya, Selasa (28/5).

Protes pemda terhadap hasil ATT ini tidak hanya karena rekomendasi memenuhi kriteria (MK) atau tidak memenuhi kriteria (TMK). Tapi juga rekomendasi otorisasi, di mana harus ada surat keterangan dari pejabat pembina kepegawaian (PPK) yang saat ini menjabat. Di samping kewajiban daerah melampirkan surat pelimpahan kewenangan untung mengangkat honorer.

"Banyak daerah yang memerlukan otorisasi karena tenaga honorernya diangkat bukan oleh PPK, tidak terima dengan rekomendasi BPKP. Mereka beralasan, pejabat yang mengangkat sudah tidak ada lagi. Sementara PPK yang baru enggan memberikan surat keterangan," terangnya.

Adapun honorer K1 yang diwajibkan otorisasi tersebar di Pemkab Aceh Besar sebanyak 333 honorer, Pemkab Aceh Tenggara (10), Pemkab Simeulue (10), Pemkab Aceh Singkil (110), Pemkab Aceh Tamiang (60), Pemkot Sabng (33), Pemkot Medan (143), Pemkab Solok Selatan (2), Pemkab Ogan Komering Ulu (119), Pemkab Tulang Bawang (52), Pemkbat Bekasi (18), Pemkab Purworejo (129), Pemkab Nganjuk (1178), Pemprov Kalimantan Timur (48), Pemkab Bolaang Mongondow (93), Pemprov Gorontalo (24), Pemkab Toli-Toli (17), Pemkab Jeneponto (62), Pemkab Luwu Utara (42), Pemkot Baubau (88), Pemprov Bali (16), Pemkab Rote Ndao (30), Pemkab Manggarai Barat (19), Pemprov Papua (380), Pemkab Mimika (433), Pemprov Kepulauan Riau (46), dan Pemprov Sulawesi Barat (28).

Ditambahkan Tumpak, pemerintah pusat sebenarnya tidak memberikan peluang untuk menyanggah hasil ATT BPKP. Hanya saja karena ketidakpuasan daerah membuat mereka ramai-ramai membuat surat sanggahan ke MenPAN-RB.

"Sebenarnya tidak semua honorer K1 yang diotorisasi. Ada yang MK dan TMK, tapi karena daerah menolak hasil rekomendasi BPKP, jadinya yang sudah MK belum bisa mendapatkan nomor induk pegawai (NIP). Lantaran BKD tidak mau mengajukan berkas penetapan NIP dengan alasan tidak puas dengan hasil auditnya," tandasnya. (Esy/jpnn)
Tulis Komentar
Nama
Email
Komentar
      1. 25.09.2013,
        16:48
        ahmad
        memang aneh sayahonor 2005 sd sekarang samadgn teman2 yg mk tapi kamikok tmkalasanya gajiterputus siapa mau kerja ngakdigaji alasan ngak masukaka
      2. 25.09.2013,
        16:48
        ahmad
        memang aneh sayahonor 2005 sd sekarang samadgn teman2 yg mk tapi kamikok tmkalasanya gajiterputus siapa mau kerja ngakdigaji alasan ngak masukaka
      3. 29.08.2013,
        10:42
        jamal
        kalau memang kriterianya begitu, ya mau diapa lagi
      4. 18.08.2013,
        22:56
        Hanura
        Saya dan 17 teman saya punya sk bupati,sama seperti teman saya yg msk mk.eh kok cuma kami yg masuk otorisasi,.oku induk perjuangkan dong. From mobile
      5. 31.07.2013,
        19:58
        pejuang nganjuk
        banyak kecurangan di kab. nganjuk toolooong di sikapi
      6. 24.07.2013,
        19:05
        amir mustam
        betul2 bikin kecewa, pengumuman pertama kami dinyatakan MK tapi kenapa dinyatakan TMK lagi, plingplang....
      7. 22.07.2013,
        07:56
        DAI PITAY
        Pemerintah pusat tidak adil,,bagaimana mungkin kami yang awalnya sudah MK tiba-tiba dinyatakan TMK,,BPKP
      8. 16.07.2013,
        13:17
        jayadi
        ayo lanjutkan
      9. 12.07.2013,
        10:09
        aby sahadani
        PAK KAPAN PEMBERKASAN HONOR K1 YANG SUDAH DIPRIPIKSI ULANG KOK LAMA KATAX BULAN 7 KOK SAMPAI SKRNG BLOM TLONG DONG PAK DIKNAS UDAH PRAJAB .......
      10. 09.07.2013,
        04:04
        ogan
        Pemerintah tidak adil..di oku sumsel sk sama tempat kerja sama,ada yg diminta otorisasi,ada yg tidak bedanya dimana........