Jumat, 29 Agustus 2014 | 08:32:37
Home / Jabodetabek / Tak Kantongi IMB, Ratusan Rumah Disegel Satpol PP

Sabtu, 15 Maret 2014 , 15:33:00

DEPOK – Sebanyak 400 rumah di Perumahan Taman Anyelir III, Keluruahan Kalimulya, Depok, disegel petugas Satuan Polisi Pamong Praja (Salpol PP) karena belum mengantongi Izin Mendirikan Bangunan (IMB), Jumat (14/3).

Bahkan, perumahan yang dibangun PT Surya Inti Propetindo (SIP) dalam waktu dekat itu direncanakan akan dibongkar dengan alat berat. Sebelumnya, perwakilan komplek perumahan tersebut melakukan aksi unjuk rasa ke Kantor Bank BTN di Jalan Margonda Raya.

Pelaksana Tugas (Plt) Dinas Tata Ruang dan Pemukiman Kota Depok, Wijayanto menegaskan, penyegelan ratusan hunian yang baru dibangun itu lantaran anak perusahaan Grand Depok City tersebut membangun secara ilegal.

Penyegelan itu dilakukan karena pengembang hunian tersebut tidak pernah mengajukan IMB sebelum pembangunan dilaksanakan.

”Kesabaran kami sudah habis.  Selama ini itikad kami menunggu pengurusan IMB tidak dilakukan. Ini juga karena adanya keluhan dari para konsumen yang sudah membeli rumah disana, tapi tak punya IMB,” kata Wijayanto kepada INDOPOS (JPNN Grup).

Selain tak punya IMB, sambung Wijayanto, penyegelan itu lantaran bangunan tersebut juga melanggar lingkungan hidup. Yakni bangunan hunian yang berada dibagian belangkang menggerus daerah aliran sungai (DAS) Ciliwung.

Aliran das yang tergerus bangunan tersebut sebesar 15 meter, sehingga membuat aliran sungai yang melintasi Depok ke Jakarta itu menyempir menjadi 5 meter dari 20 meter.

"Sudah cukup banyak pelanggaran yang dilakukan perumahan ini. Dua pelanggaran itu sudah cukup membuktikan jika pengembangnya sangat nakal dan tidak mematuhi perda. Kemungkinan besar jika tak mau bekerja sama kami akan ratakan bangunan ilegal disana," ungkap pria berkacamata tersebut. (cok)

Tulis Komentar
Nama
Email
Komentar
      1. 15.03.2014,
        18:29
        Situmorang
        Buat Begandul begandul SATPOL PP Depok, You berani usir kami dari bantaran kali jalan Raya Bogor s.d Cibinong tanggal 18 Maret 2014 tak libas