Australia Bangun Armada Kapal Selam Nuklir, Sikap Indonesia Tegas

Australia Bangun Armada Kapal Selam Nuklir, Sikap Indonesia Tegas
Kapal selam Angkatan Laut Inggris HMS Tireless. Foto: ANTARA/Reuters

jpnn.com, JAKARTA - Indonesia merespons negatif pengumuman Australia tentang rencana pembentukan armada kapal selam tenaga nuklir yang didukung Inggris dan Amerika Serikat.

Pemerintah prihatin atas terus berlanjutnya perlombaan senjata dan pamer kekuatan militer di kawasan.

“Indonesia menekankan pentingnya komitmen Australia untuk terus memenuhi kewajibannya mengenai non-proliferasi nuklir,” kata Kementerian Luar Negeri RI dalam keterangan resminya yang dirilis pada Jumat.

Lebih lanjut, Indonesia mendorong Australia untuk terus memenuhi kewajibannya untuk menjaga perdamaian, stabilitas, dan keamanan di kawasan sesuai dengan Treaty of Amity and Cooperation.

Indonesia mendorong Australia dan pihak-pihak terkait lainnya untuk terus mengedepankan dialog dalam menyelesaikan perbedaan secara damai.

Dalam kaitan ini, Indonesia menekankan pentingnya penghormatan terhadap hukum internasional termasuk Konvensi Hukum Laut Internasional (UNCLOS) 1982 dalam menjaga perdamaian dan keamanan di kawasan.

Sebelumnya, Australia mengumumkan rencananya untuk membangun delapan kapal selam bertenaga nuklir di bawah kemitraan keamanan Indo-Pasifik dengan Amerika Serikat dan Inggris.

Australia akan menjadi negara kedua setelah Inggris pada 1958 yang diberi akses ke teknologi nuklir AS untuk membangun kapal selam bertenaga nuklir.

Australia menggegerkan dunia dengan rencana pembentukan armada kapal selam bertenaga nuklir, bagaimana reaksi Indonesia?

Sumber Antara