Sabtu, 24 Agustus 2019 – 05:49 WIB

Bea Cukai Atambua Menggagalkan Penyelundupan 4.874 Butir Ekstasi

Rabu, 26 Juni 2019 – 18:25 WIB
Bea Cukai Atambua Menggagalkan Penyelundupan 4.874 Butir Ekstasi - JPNN.COM

jpnn.com, JAKARTA - Bea Cukai Atambua menangkap dua orang warga negara asing (WNA) asal Timor Leste yang memanfaatkan momen libur dan cuti bersama Idulfitri 2019 untuk menyelundupkan narkotika jenis ekstasi ke Indonesia pada Rabu (29/5). Kedua orang berinisial JSP dan AS yang kedapatan membawa ribuan butir ekstasi seberat 1,761 Kg melalui Pos Lintas Batas Negara Motaain.

Kepala Kantor Bea Cukai Atambua, Tribuana Wetangterah mengungkapkan modus yang digunakan para tersangka adalah dengan membungkus ekstasi tersebut ke dalam kemasan plastik warna hitam dan dimasukkan ke printer.

“Kedua tersangka menunjukkan sikap yang wajar saat dilakukan pemeriksaan terhadap barang yang dibawanya. Namun kecurigaan petugas mulai muncul setelah melihat citra X-Ray terhadap printer yang dibawa tersangka,” ungkap Tribuana.

BACA JUGA: Berantas Rokok Ilegal, Bea Cukai Malang Sidak ke Pasar Dampit dan Turen

Petugas akhirnya melakukan x-ray ulang dan memeriksa lebih mendalam terhadap printer tersebut.

“Saat printer diperiksa petugas menemukan adanya lima buah kemasan plastik warna hitam yang disembunyikan di dalam printer tersebut. Hal ini semakin menambah kecurigaan petugas yang kemudian membuka salah satu kemasan plastik dan ditemukan di dalamnya benda berbentuk pil warna hijau. Petugas kemudian mengidentifikasi pil tersebut dan hasilnya positif barang tersebut adalah narkoba jenis MDMA (Metilendioksimetamfetamina) atau ekstasi,” ujar Tribuana.

Kedua tersangka dan barang bukti dibawa ke kantor Bea Cukai Atambua untuk dilakukan pemeriksaan lebih lanjut. Untuk keperluan pembuktian proses penyidikan Bea Cukai Atambua juga melakukan identifikasi barang melalui uji laboratorium pada Balai laboratorium Bea dan Cukai Kelas II Surabaya dan hasilnya sama.

“Setelah proses pemeriksaan tersangka dan barang bukti lengkap Bea Cukai Atambua menyerahkan perkara tersebut ke Polres Belu guna penyidikan lebih lanjut,” tambah Tribuana.

SHARES
Sponsored Content
loading...
loading...
Komentar