Sabtu, 15 Desember 2018 – 12:45 WIB

Berdiskusi di Seknas Prabowo, Soroti Gaya Komunikasi Jokowi

Rabu, 05 Desember 2018 – 20:32 WIB
Berdiskusi di Seknas Prabowo, Soroti Gaya Komunikasi Jokowi - JPNN.COM

jpnn.com, JAKARTA - Pakar semiotika dari Institut Teknologi Bandung (ITB) Acep Iwan Saidi menilai gaya komunikasi Presiden Joko Widodo terkesan lebih mengutamakan pencitraan daripada substansi. Menurutnya, kesan itu terlihat pada jargon-jargon yang diusung pemerintahan Jokowi selama ini seperti Nawacita, revolusi mental, poros maritim dunia dan tol laut.

"Pak Jokowi sepertinya menggunakan model komunikasi yang lebih mengedapankan luarannya daripada substansinya. Dan itu terus dilakukan," ujar Acep pada diskusi bertema Karut Marut Komunikasi Kebijakan Jokowi: Konsistensi, Inkonsistensi dan Ambivalensi yang digelar Sekretariat Nasional (Seknas) Prabowo-Sandi di Jakarta, Selasa (4/12).

Acep lantas memaparkan alasan untuk memperkuat argumentasinya. Misalnya konsep revolusi mental yang menurutnya mustahil diwujudkan dalam lima tahun kepemimpinan Jokowi.

"Bagaimana mental bisa direvolusi, diubah dengan cepat? Tapi tetap diangkat karena terdengar bagus. Kemudian poros maritim, daya tarik kata itu luar biasa," ucap Acep.

Namun, kata Acep, pada kenyataannya pemerintahan Presiden Jokowi lebih fokus mengurus infrastruktur daripada revolusi mental. Kemungkinan karena hasilnya lebih terlihat.

"Kenapa infrastruktur yang digarap, bukan mental? Karena infrastruktur ada jejaknya. Pembangunan tidak bisa dilepaskan untuk membangun image,” kata Acep.(gir/jpnn)

SHARES
Sponsored Content
loading...
loading...
Komentar