Jumat, 20 April 2018 – 14:11 WIB

Brigadir Abd Rahim, Polisi Berhati Mulia Itu Menangis

Jumat, 06 April 2018 – 00:45 WIB
Brigadir Abd Rahim, Polisi Berhati Mulia Itu Menangis - JPNN.COM

jpnn.com - Brigadir Abd Rahim, polisi berhati mulia, penasaran dengan suara tangisan bayi yang dia dengar setiap dia melintas di depan rumah seorang warga Desa Botumoputih, Tibawa, Kabupaten Gorontalo.

Itu adalah suara tangisan bayi perempuan buah cinta pasangan suami isteri, Asura Kai (38) dan Asna Djafar (37). Si bayi, Azka Saleh Kai, memang sedang sakit. Tubuhnya dililit kain agar tidak kedinginan.

Franco Bravo Dengo - TIBAWA

Tangisan bayi itu muncul dari sebuah rumah sangat sederhana di Desa Botumoputih. Rumah tempat tinggal Azka bersama kedua orang tuanya ini, bisa dikata sangat tidak layak.

Dindingnya hanya terbuat dari bambu yang tak dianyam, itu pun mulai dimakan rayap, sehingga bolong dimana-mana. Ketika malam, embusan angin meniup sangat kencang dan menembus dinding bambu. Saat hujan, rembesan air ada dimana-mana.

Begitu pun ketika siang hari, suhu panas sangat menusuk karena atap seng tak ada pembatas plafon. Di rumah dengan kamar berukuran 2x2 meter itu, Asura bersama isterinya merawat Azka.

Tak ada kasur, apalagi perabotan dan peralatan bayi modern. Yang ada hanya ayunan usang yang terbuat dari rotan. Ayunan rotan itu, menjadi penawar ketika Azka rewel.

Tapi pagi itu, Asura dan isterinya benar-benar kehabisan cara untuk membuat Azka tidak menangis. Ia terus meraung karena memang sendang sakit. Orang tuanya paham, sakit Azka karena kedinginan ketika malam.

SHARES
Sponsored Content
loading...
loading...
Komentar