Sabtu, 17 Agustus 2019 – 17:43 WIB

Briptu Norman Kamaru Mundur Diduga Frustrasi

Minggu, 18 September 2011 – 18:36 WIB
Briptu Norman Kamaru Mundur Diduga Frustrasi - JPNN.COM

JAKARTA -- Pengunduran diri anggota Brigade Mobil (Brimob) Polda Gorontalo, Briptu Norman Kamaru, akan sangat merugikan Polri. Alasannya, ketenaran Norman sudah mengangkat citra polisi.

"Selama ini Norman sudah berhasil mengangkat warna baru polisi hingga publik simpati," tegas Ketua Presidium Indonesian Police Watch, Neta S Pane, di Jakarta, Minggu (18/9).

Dia menegaskan, jika Norman mundur, publik akan melihat ada masalah serius di Polri. "Bisa jadi publik menilai Norman didzalimi," kata Neta.

Deklarator Komite Pengawas Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) itu mempertanyakan, jika anggotanya saja didzalimi, bagaimana dengan  masyarakat. "Untuk itu polri perlu mendengarkan aspirasi Norman," tegasnya.

Bisa jadi, kata Neta, mundurnya Norman karena frustrasi upayanya mengangkat citra polri malah dihalang-halangi.  "Terbukti dua kali dia ditangkap saat syuting lagu," tegasnya.

IPW melihat keberadaan Norman sangat dibutuhkan polri untuk meraih simpati publik. Untuk itu kata Neta, Norman harus ditugaskan di posisi yang tepat. "Ketimbang membiarkan Norman mundur lebih baik polri memecat anggotanya yang  brengsek dan hanya merusak citra polri," tegas Neta.

Seperti diberitakan, Briptu Norman  Kamaru yang mendadak terkenal dengan video lips sycn lagu "Chaiya chaiya" memutuskan mundur dari institusi Polri. Menurut Norman, keputusan mendadak ini tidak berhubungan dengan karirnya di dunia musik. "Saya murni mundur karena tidak ingin lagi menjadi anggota Brimob," kata Norman kepada wartawan di Gorontalo, Jumat (16/9). (boy/jpnn)
SHARES
Sponsored Content
loading...
loading...
Komentar