JPNN.com

Cegah Strok dengan 9 Cara Mudah ini

Rabu, 17 Juli 2019 – 04:29 WIB Cegah Strok dengan 9 Cara Mudah ini - JPNN.com

jpnn.com - Strok masih menjadi salah satu penyakit yang banyak ditakuti masyarakat, selain penyakit jantung dan diabetes mellitus – karena dalam beberapa kasus bisa menyebabkan kematian. Meski demikian, mencegah strok bisa dilakukan dengan beberapa cara yang cukup mudah.

Menurut dr. Dyan Mega Inderawati dari KlikDokter, strok adalah matinya jaringan otak (infark serebral) yang terjadi karena berkurangnya aliran darah dan oksigen ke otak. Ada dua jenis strok, yakni bisa berupa iskemik (sumbatan) atau hemoragik (perdarahan).

"Pada strok iskemik, aliran darah ke otak terhenti karena bekuan darah yang telah menyumbat suatu pembuluh darah. Pada strok hemoragik, pembuluh darah pecah, sehingga menghambat aliran darah yang normal dan darah merembes ke dalam suatu daerah di otak dan merusaknya. Hampir 70 persen kasus strok hemoragik terjadi pada penderita hipertensi," ujar dr. Dyan Mega.

Faktor risiko terkena strok

Faktor risiko dalam strok adalah beberapa risiko yang bisa membuat Anda terkena masalah strok. Ada beberapa faktor risiko yang dapat Anda ubah dan ada beberapa yang tak bisa Anda ubah. Faktor risiko yang tak dapat diubah meliputi usia, jenis kelamin dan ras/etnis. Sementara itu, faktor risiko yang dapat diubah, meliputi:

  • Tekanan darah tinggi
  • Kurang olahraga
  • Merokok
  • Diabetes mellitus
  • Kolesterol tinggi
  • Fibrilasi atrium
  • Penyakit sel sabit
  • Penggunaan kontrasepsi oral
  • Kegemukan
  • Adanya penyakit kardiovaskular lainnya
  • Kebiasaan minum alkohol
  • Penyalahgunaan narkoba.

Cara mencegah strok

Sama seperti penyakit lain, strok sebenarnya juga bisa dicegah. Bahkan, pencegahannya cukup mudah, hanya saja memang perlu niat dan tekad bulat untuk bisa mencegah penyakit ini. Berikut hal yang dapat Anda lakukan untuk mencegah strok:

  1. Ketahui dan kendalikan tekanan darah Anda.
  2. Jangan merokok atau berhenti jika saat ini Anda adalah perokok.
  3. Menurunkan berat badan.
  4. Menjadi lebih aktif, misalnya dengan berolahraga secara rutin.
  5. Identifikasi dan kelola atrial fibrilasi (denyut jantung).
  6. Obati masalah peredaran darah seperti penyakit arteri perifer, penyakit sel sabit, atau anemia berat.
  7. Ketahui serta kendalikan gula darah dan kolesterol Anda.
  8. Setop kebiasaan minum alkohol. Jika Anda belum pernah mencobanya, lebih baik jangan pernah menyentuhnya.
  9. Terapkan diet sehat rendah sodium dan kaya kalium.

Tanda-tanda peringatan strok
Penting juga untuk mengetahui tanda-tanda peringatan strok yang terjadi pada diri Anda dan orang lain. Hal ini supaya Anda bisa mendeteksi lebih awal dan pada akhirnya peluang sembuh menjadi lebih besar. Berikut tanda peringatan strok yang perlu diperhatikan:

Sumber klikdokter

SPONSORED CONTENT

loading...
loading...