JPNN.com

Cendekiawan NU Sebut Para Pemecah Belah Telah Memelintir Makna Ketuhanan yang Berkebudayaan

Rabu, 08 Juli 2020 – 15:47 WIB
Cendekiawan NU Sebut Para Pemecah Belah Telah Memelintir Makna Ketuhanan yang Berkebudayaan - JPNN.com
Ketua Baitul Muslimin Indonesia (Bamusi) Zuhairi Misrawi alias Gus Mis. Foto: dok pribadi.

Dalam konteks itu pula, lanjut dia, umat Islam harus menjadi penggerak kemajuan dengan terus membangun harmoni di antara sesama, menumbuhkan cinta Tanah Air, dan mengejar ketertinggalan dengan cara mengembangkan ilmu pengetahuan.

Apa yang ditunjukkan oleh NU dan Muhammadiyah dalam mendorong harmoni, memperkuat solidaritas kebangsaan, dan mengembangkan ilmu pengetahuan selaras dengan cita-cita dan mimpi Bung Karno.

Maka dari itu, Gus Mis menyayangkan jika belakangan ini ekspresi keagamaan di ruang publik hanya dijadikan sebagai instrumen politik yang memecah belah tali kebangsaan yang selama itu solid dan kukuh.

"Ada pihak-pihak yang secara sengaja hendak menggunakan agama sebagai alat politik yang memecah belah dengan cara menghembuskan fitnah dan provokasi yang tidak bertanggung jawab. Ini tentunya sangat disayangkan, karena sangat jauh dari esensi Ketuhanan Yang Mah Esa," pungkas pria lulusan Universitas al-Azhar, Kairo itu. (tan/jpnn)

Jangan Sampai Ketinggalan Video Pilihan Redaksi ini:

SPONSORED CONTENT

loading...
loading...
adil