Selasa, 23 Oktober 2018 – 20:41 WIB

Darwin Susul Adelaide Sebagai Ibukota Narkoba Sabu Australia

Selasa, 09 Oktober 2018 – 20:00 WIB
Darwin Susul Adelaide Sebagai Ibukota Narkoba Sabu Australia - JPNN.COM

Menurut sebuah studi terbaru, kurang dari setahun sejak Adelaide dinyatakan sebagai "ibukota sabu" Australia, penggunaan bahan terlarang metamfetamin di negara bagian Australia Selatan telah turun secara dramatis.

Pada hari Selasa (9/10/2018), Komisi Intelijen Kriminal Australia (ACIC) merilis laporan Program Pemantauan Pembuangan Limbah Obat Terlarang Nasional terbaru.

Poin kunci:

• Data penggunaan sabu di Adelaide mengungkapkan sekitar 40 dosis per 1.000 orang per hari
• Jumlah itu secara signifikan kurang dari jumlah pada Desember 2017, ketika kota itu dinyatakan sebagai ibukota sabu Australia
• Penggunaan obat terlarang lain, termasuk oxycodone dan fentanyl, telah meningkat

Analisa saluran pembuangan mengungkap bahwa Wilayah Utara Australia (NT) memiliki konsumsi metamfetamin rata-rata tertinggi secara nasional pada bulan April 2018.

Menurut penelitian, pengujian air limbah di empat lokasi di Adelaide mengungkapkan sekitar 40 dosis metamfetamin per hari per 1.000 orang - kurang dari setengah dari penemuan baru-baru ini yang mengungkap lebih dari 90 dosis per hari.

"Penurunan tiba-tiba dalam penggunaan penggunaan methylamphetamine di Australia Selatan sangat mengejutkan," kata laporan itu.

"Baik di Australia Barat dan Australia Selatan, konsumsi menurun secara dramatis setelah Desember 2017. Ini adalah negara bagian di mana penggunaannya tergolong yang tertinggi secara historis di negara ini.

"Penurunan baru-baru ini dalam penggunaan methylamphetamine di Australia Selatan dan Australia Barat merupakan kebalikan yang jelas dalam tren jangka panjang."

Menurut Michael Phelan, kepala eksekutif ACIC, sekitar 1.005 kilogram metamfetamin dikonsumsi di Australia Selatan setiap tahunnya.

"Seperti halnya 108,8 kg kokain, 58,7 kg MDMA dan 38,6kg heroin," katanya.

Total konsumsi metamfetamin untuk tingkat negara bagian lebih rendah di NT.

"Kami memperkirakan bahwa 65,5 kg methylamphetamine dikonsumsi di NT setiap tahunnya, serta 19,5 kg kokain, 38,2 kg MDMA dan 1,1 kg heroin," kata Phelan.

Pada hari Senin (8/10/2018), Polisi Australia Selatan menangkap apa yang mereka gambarkan sebagai "salah satu lab meth terbesar" yang pernah ditemukan di negara bagian itu, tepatnya di wilayah Morphett Val,e dan menyita 120 kg bubuk sabu dan 11 kg zat lainnya yang diyakini sebagai sabu kristal.

Profesor dari University of South Australia, Jason White, yang melakukan beberapa penelitian terbaru, mengaitkan penurunan penggunaan sabu dengan tindakan keras terhadap pemasok.

"Untuk perubahan tiba-tiba seperti itu terjadi, itu hampir pasti karena berkurangnya ketersediaan metamfetamin di pasar," katanya kepada ABC.

"Ada beberapa penyadapan yang signifikan dalam beberapa bulan terakhir dan kemungkinan besar itu telah mengurangi pasokan."

Tetapi Profesor White mengatakan penting untuk berhati-hati.

"Itu hanya satu catatan dari April tahun ini, jadi kami belum melihat apakah itu berkelanjutan selama periode waktu yang lebih lama," katanya.

Penggunaan zat lain yang meningkat

Laporan ACIC menemukan, meningkatnya tingkat konsumsi MDA amphetamine dan oxycodone di Australia Selatan.

Laporan itu juga menyebut tingkat penggunaan fentanyl yang luar biasa tinggi di kawasan Australia Selatan.

Profesor White mengatakan kenaikan itu harus dipahami dalam konteks tren yang lebih luas.

"MDA - ada sedikit peningkatan tetapi kami lebih rendah dari rata-rata nasional. Oxycodone di Australia Selatan [telah] meningkat sedikit tetapi kami masih lebih rendah dari sekitar dua tahun yang lalu," katanya.

"Fentanyl di Australia Selatan turun dan ada sedikit peningkatan kembali, jadi itu bukan indikasi tren naik jangka panjang.

"[Tapi] kita perlu mengawasi tingkat kokain, ada kecenderungan naik ke level yang relatif rendah di Australia Selatan."

Reputasi Adelaide sebagai ibukota sabu Australia pertama muncul pada Desember 2017, ketika laporan air limbah sebelumnya menunjukkan penggunaan sabu secara signifikan lebih tinggi daripada rata-rata nasional.

Sebuah laporan ACIC yang dirilis bulan lalu yang menggarisbawahi tren obat terlarang menemukan bahwa harga massal metamfetamin pada 2016-17 lebih murah di Australia Selatan daripada di negara bagian mana pun di Australia.

Biaya satu kilogram sabu kristal di Australia Selatan serendah $ 50.000 (atau setara Rp 500 juta), hingga $ 30.000 (atau setara Rp 300 juta), lebih murah daripada di New South Wales dan Victoria.

Simak berita ini dalam bahasa Inggris di sini.

 
SHARES
Komentar