JPNN.com

Darwin Susul Adelaide Sebagai Ibukota Narkoba Sabu Australia

Selasa, 09 Oktober 2018 – 20:00 WIB Darwin Susul Adelaide Sebagai Ibukota Narkoba Sabu Australia - JPNN.com

Menurut sebuah studi terbaru, kurang dari setahun sejak Adelaide dinyatakan sebagai "ibukota sabu" Australia, penggunaan bahan terlarang metamfetamin di negara bagian Australia Selatan telah turun secara dramatis.

Pada hari Selasa (9/10/2018), Komisi Intelijen Kriminal Australia (ACIC) merilis laporan Program Pemantauan Pembuangan Limbah Obat Terlarang Nasional terbaru.

Poin kunci:

• Data penggunaan sabu di Adelaide mengungkapkan sekitar 40 dosis per 1.000 orang per hari
• Jumlah itu secara signifikan kurang dari jumlah pada Desember 2017, ketika kota itu dinyatakan sebagai ibukota sabu Australia
• Penggunaan obat terlarang lain, termasuk oxycodone dan fentanyl, telah meningkat

Analisa saluran pembuangan mengungkap bahwa Wilayah Utara Australia (NT) memiliki konsumsi metamfetamin rata-rata tertinggi secara nasional pada bulan April 2018.

Menurut penelitian, pengujian air limbah di empat lokasi di Adelaide mengungkapkan sekitar 40 dosis metamfetamin per hari per 1.000 orang - kurang dari setengah dari penemuan baru-baru ini yang mengungkap lebih dari 90 dosis per hari.

"Penurunan tiba-tiba dalam penggunaan penggunaan methylamphetamine di Australia Selatan sangat mengejutkan," kata laporan itu.

"Baik di Australia Barat dan Australia Selatan, konsumsi menurun secara dramatis setelah Desember 2017. Ini adalah negara bagian di mana penggunaannya tergolong yang tertinggi secara historis di negara ini.

"Penurunan baru-baru ini dalam penggunaan methylamphetamine di Australia Selatan dan Australia Barat merupakan kebalikan yang jelas dalam tren jangka panjang."

Sumber ABC Indonesia

SPONSORED CONTENT

loading...
loading...