JPNN.com

Duaaar! Satpam Itu Langsung Tersungkur, Dikira Tewas, Istri Sempat Minta Maaf

Senin, 16 November 2015 – 17:26 WIB Duaaar! Satpam Itu Langsung Tersungkur, Dikira Tewas, Istri Sempat Minta Maaf - JPNN.com

JAKARTA - Maulana, 30 salah seorang satpam yang menjadi korban ledakan granat di Gedung Perkantoran Multipiranti Graha, Jalan Radin Inten 2, Jakarta Timur, Senin, (16/11), sempat disangka meninggal oleh istrinya.

Hal ini diceritakan saksi mata, Firda (51), yang tinggal tepat dibelakang gedung. Maulana, kata dia, tempat tinggalnya bersebelahan dengan kediamannya.

"Setelah suara duaarr, kami warga belakang gedung langsung keluar rumah menuju sumber suara. Istri Pak Maulana juga keluar ketika dengar suara ledakan," kata Firda di Tempat Kejadian Perkara (TKP), Senin, (16/11) siang.

Usai mendengar suara ledakan tersebut, Firda melihat Maulana sudah bersimbah darah tergeletak di teras gedung. Di sana, terang dia, sang istri langsung memeluk korban sembari meminta maaf kepada Maulana.

"Dia (Maulana) tergeletak di teras, kirain udah mati mas. Istrinya sambil meluk teriak minta maaf sama suaminya itu. Tapi setelah itu istri minta tolong agar suaminya dibawa ke rumah sakit," terangnya.

Firda mengungkapkan, semua warga yang berada di TKP masih dalam keadaan shock melihat korban yang bersimbah darah. Hingga akhirnya, papar Firda, seluruh warga hanya terpaku melihat peristiwa itu.

"Orang-orang yang di sini pada terpelongok heran semua mas. Kami kira juga udah tewas. Untung si istri berkeras kalau suaminya itu masih hidup. Sama empat orang laki-laki digotong masuk ke dalam mobil sedan terus dilarikan ke Rumah Sakit Islam Pondok Kopi," pungkasnya.(Mg4/jpnn)

 

SPONSORED CONTENT

loading...
loading...