Selasa, 18 Desember 2018 – 03:06 WIB

Dubes Tantowi Pengin Kopi Indonesia Kondang di Negeri Kiwi

Minggu, 11 Maret 2018 – 16:49 WIB
Dubes Tantowi Pengin Kopi Indonesia Kondang di Negeri Kiwi - JPNN.COM

jpnn.com, WELLINGTON - Duta Besar Republik Indonesia (Dubes RI) untuk Selandia Baru Tantowi Yahya menginginkan kopi asal tanah air kondang di negeri tempatnya bertugas saat ini. Namun, kopi yang hendak menembus pasar Selandia Baru memang harus memenuhi kualifikasi sejak panen hingga penyajian.

Menurut Tantowi, mayoritas penduduk di ibu kota Selandia Baru itu memang penikmat kopi berkualitas tinggi. Dalam sehari, warga di Negeri Kiwi itu bisa menyeruput 3-4 cangkir kopi per hari. Harga per cangkir kopi di Wellington, ibu kota Selandia Baru sekitar Rp 40 ribu.

Tantowi mengatakan, kondisi itu merupakan potensi besar bagi kopi Indonesia. “Hampir semua wilayah Indonesia menghasilkan kopi dengan beragam varitas dan rasa,” ujarnya.

Lebih lanjut Tantowi mengatakan, banyak warung-warung kopi kecil muncul Selandia Baru. Sebaliknya, gerai kopi berjejaring asal Amerika Serikat seperti Starbucks The Coffee Bean & Tea Leaf tak bisa bertahan lama di Selandia Baru.

“Banyak yang gulung tikar. Sebaliknya warung-warung kopi kecil dengan kopi yang maknyus menjamur di mana-mana,” tuturnya.

Sayangnya, kopi Indonesia di Selandia Baru masih kalah pamor dibanding asal Vietnam, Brasil, Kolombia ataupun negeri-negeri di Amerika Tengah seperti Nikaragua, Guatemala dan Honduras. Tantowi pun membeber penyebab kopi Indonesia kurang moncer di luar negeri.

“Penyebab utamanya cara kita menikmati kopi yang berbeda dari masyarakat dunia. Ini berdampak pada proses pengadaan kopi,” paparnya.

Mantan pimpinan di Komisi Luar Negeri DPR itu menjelaskan, masyarakat Indonesia terbiasa menikmati kopi hitam dengan gula yang banyak. Bahkan, sampai ada kopi dalam kemasan 3 in 1 yang murah meriah.

SHARES
Sponsored Content
loading...
loading...
Komentar