Senin, 18 Juni 2018 – 18:38 WIB

Enak Begini, Dekat Keluarga, Jauh dari Maksiat

Sabtu, 17 Maret 2018 – 06:04 WIB
Enak Begini, Dekat Keluarga, Jauh dari Maksiat - JPNN.COM

jpnn.com - Saparuddin, 40, lebih memilih berkebun di kampung. Sebelumnya, pria yang biasa dipanggil Aval itu pernah bekerja di atas kapal pengangkut batu bara dengan gaji besar.

Zalyan Shodiqin Abdi, Pulau Laut

Keringat menetes di wajahnya. Aval baru saja selesai membasmi gulma di kebun, menggunakan herbisida. "Badan tak muda lagi. Baru sebentar, sudah capek," tuturnya tertawa.

Kamis (15/3) siang, warga Desa Lontar Timur, Kecamatan Pulau Laut Barat, Kabupaten Kotabaru, Kalsel, ini mau berbagi kisah. "Dulu saya kerja di perusahaan batu bara, di kapal. Saya jadi operator crane," sebutnya

Aval bekerja di kapal sekitar tahun 2011. Dia bertugas menggerakkan tuas-tuas di dalam crane. Memindahkan tumpukan batu bara dari kapal satu ke kapal lainnya.

Gajinya? Sangat menggiurkan. Sekitar Rp10 juta. Itu belum termasuk bonus dari perusahaan tempat dia bekerja.

Meski punya penghasilan besar, Aval selalu merasa kekurangan. Lantaran boros ketika turun ke darat. Angka jutaan rupiah seakan tak terasa.

"Tak tahu, bukan saya saja. Teman yang lain juga begitu. Mestinya sisa gaji di luar kebutuhan rumah tangga, bisa ditabung lumayan. Tapi habis," akunya.

SHARES
Sponsored Content
loading...
loading...
Komentar