Selasa, 23 Oktober 2018 – 10:24 WIB

Hukum Membuat Hidup Pekerja Seks Queensland Berisiko

Jumat, 13 April 2018 – 16:00 WIB
Hukum Membuat Hidup Pekerja Seks Queensland Berisiko - JPNN.COM

Pekerja seks di Queensland menghadapi dilema - melanggar hukum untuk tetap aman, atau mematuhinya dan mempertaruhkan hidup mereka.

Chrissie (yang nama belakangnya dirahasiakan) telah bekerja sebagai pekerja seks panggilan di pinggiran Queensland selama delapan tahun terakhir merupakan salah satu dari banyak pekerja seks yang bersama organisasi Respect menyerukan perubahan hukum.

"Saya tidak tahu ada pekerjaan lain dimana Anda dilarang memberitahu siapa pun kemana Anda pergi demi keselamatan Anda sendiri," katanya.

Berdasarkan undang-undang saat ini, pekerja seks independen tidak diperbolehkan untuk saling berkirim pesan tentang lokasi mereka, masuk atau keluar hotel bersama, melakukan pemesanan bersama, berbagi ruang kerja atau bekerja di gedung yang sama, mempekerjakan seseorang untuk menjawab telepon, atau memakai sopir yang dipakai pekerja seks lainnya.

"Pekerja seks harus bekerja dengan syarat yang sangat berbeda dengan semua bisnis atau karir lain di bumi ini," kata Chrissie.

Dia mengatakan undang-undang saat ini memaksa pekerja seks untuk bekerja dalam isolasi dan menempatkan mereka dalam posisi rentan.

Chrissie bekerja di Rockhampton delapan tahun lalu ketika seorang pekerja seks lain yang tak jauh di Gladstone dibunuh dengan cara yang digambarkan di pengadilan sebagai tindakan kejam.

Dia mengatakan industri seks sudah diselimuti kerahasiaan karena sifat alaminya.

"Dan dengan tambahan lapisan kerahasiaan itu adalah bahaya berasal."

Chrissie telah menjadi pekerja seks selama lebih dari 20 tahun dan telah belajar sangat hati-hati agar tetap aman.

Dia percaya perubahan dalam hukum akan membuat perbedaan yang signifikan.

"Kebolehan untuk memberi tahu seseorang Anda akan pergi ke suatu tempat selama satu jam dan akan kembali pada saat tertentu dan jika ada yang salah, di sinilah saya berada - hal-hal sederhana seperti itu akan membuat perbedaan besar untuk keselamatan dan tekanan," dia kata.

Kejahatan dan Hukuman

Chrissie mengatakan pekerja seks akan lebih mungkin melaporkan kejahatan jika hukum berubah.

"Saat ini, Anda harus mempertimbangkan: setiap langkah dari apa yang saya lakukan, apakah setiap langkah itu sah?" dia berkata.

"Karena jika tidak, kamu melaporkan bukan hanya kejahatan terhadapmu, tapi kejahatan yang kamu lakukan sendiri."Respect, organisasi nirlaba yang dijalankan oleh pekerja seks, menyerukan agar undang-undang ini dicabut dan diganti dengan model dekriminalisasi yang menghapus polisi dari peran pengaturan.

Juru bicaranya, Janelle Fawkes, mengatakan penelitian tentang dekriminalisasi di Selandia Baru dan New South Wales menemukan kerja, kesehatan dan keselamatan meningkat sebagai hasilnya.

Dan sejak Selandia Baru mendekriminalisasi industrinya pada tahun 2003, pekerja seks lebih cenderung melaporkan kejahatan, kata Fawkes.

"Lebih penting lagi, polisi lebih cenderung mengambil klaim-klaim itu dengan serius dan pengadilan menangani urusan-urusan pekerjaan seks dengan lebih adil," kata Fawkes.

Di Queensland, kerja seks hanya legal jika orang itu bekerja sendiri atau di rumah bordil berlisensi.

Fawkes mengatakan kerangka lisensi di Queensland sering disebut sebagai legalisasi, tetapi lebih dari 80 persen mereka yang bekerja di industri seks diatur oleh polisi.

"Itu karena keterbatasan tentang bagaimana dan di mana Anda dapat bekerja ... dan jenis lingkaran yang harus Anda lewati untuk mendapatkan lisensi sangat ekstrim sehingga sebagian besar orang tidak dapat bekerja dalam batasan hukum atau tidak dapat mendapat, "katanya.

"Akibatnya, kebanyakan dari kita, setiap hari, harus membuat keputusan antara bekerja secara legal atau bekerja dengan aman."

Fawkes mengatakan pekerja seks yang pernah mengalami kekerasan tidak akan berada dalam situasi ini jika mereka mampu menerapkan beberapa strategi keselamatan.

"Semua yang harus dilakukan pekerja seks untuk beroperasi dengan aman atau untuk menerapkan praktik bisnis dasar yang baik telah dikriminalisasi," katanya.

Dorongan untuk dekriminalisasi ini didorong oleh statistik polisi yang menunjukkan hampir 60 persen peningkatan pelanggaran berdasarkan undang-undang khusus ini pada 2016-2017.

Angka menunjukkan pelanggaran meningkat dari 61 menjadi 96 dalam tahun ini.

"Kami tahu bahwa ada peningkatan tindakan dari umpan balik dari pekerja seks dan kami merasa pemerintah perlu menerima bahwa undang-undang ini menempatkan keamanan pekerja seks pada risiko," kata Ms Fawkes.

Dampak harian

Frankie (yang nama belakangnya dirahasiakan) telah berkecimpung dalam industri seks selama tujuh tahun, bekerja di klub tari telanjang, rumah bordil, pornografi dan sekarang bekerja secara pribadi di Brisbane.

Hukum berdampak pada setiap aspek pekerjaannya.

"Ini semacam pilihan antara bekerja dengan cara terbaik yang aman bagi saya atau bekerja menurut hukum - saya secara teratur bekerja di luar hukum untuk keselamatan saya sendiri," katanya.

Akibatnya, dia tidak berada dalam situasi berbahaya.

"Hal-hal seperti mengirim pesan kepada teman dan memberi tahu mereka jam berapa pemesanan Anda, jam berapa selesai, di mana Anda bekerja, siapa yang Anda lihat, dan membagikan informasi itu sehingga seseorang tahu di mana saya setiap saat," katanya.

"Menjadi komunitas terstigma, sangat umum kalau teman-teman saya adalah pekerja seks juga, jadi sebenarnya melanggar hukum bagi saya untuk berbagi informasi dengan mereka."

Tetapi menurut Frankie, meskipun demikian, dia tidak pernah diserbu atau ditangkap oleh polisi sebagai pekerja swasta.

"Saya memiliki banyak hak istimewa sebagai pekerja kulit putih, wanita dan banyak target polisi pekerja migran, dan saya pikir itu benar-benar turun ke rasisme dan stereotip," katanya.

"Saya belum mengalami apa pun selain polisi mengirimi saya SMS atau menelepon saya untuk melihat apakah saya menawarkan layanan yang sebenarnya."

Frankie mengatakan ada pilihan untuk bekerja di rumah bordil, tetapi bayarannya lebih rendah dan bisnisnya mengandalkan lalu lintas melalui pintu.

Ada 20 bordil berlisensi di negara bagian itu, dan semuanya berada di Brisbane dan bar Gold Coast di Toowoomba, satu di Cairns, dan satu di Sunshine Coast.

"Jadi, Anda harus berada di daerah itu untuk bekerja di rumah bordil," kata Frankie.

Respect bertemu dengan para menteri dan organisasi dan kelompok lain dengan dorongan untuk dekriminalisasi.

Tanggapan resmi

Seorang juru bicara untuk Menteri Kepolisian mengatakan pemerintah tidak punya rencana untuk mendekriminalisasi kerja seks ilegal.

Dia mengatakan peraturan prostitusi Queensland disusun dengan mempertimbangkan keselamatan para pekerja.

"Kementerian telah bertemu dengan Otoritas Pelisensi Prostitusi tentang peraturan saat ini di industri seks," kata juru bicara itu.

"Semua orang Queensland harus mematuhi hukum."

 
SHARES
Komentar