Selasa, 20 November 2018 – 05:13 WIB

Indonesia Kurangi Izin Impor, Peternak Sapi Australia Kecewa

Rabu, 14 Januari 2015 – 12:01 WIB
Indonesia Kurangi Izin Impor, Peternak Sapi Australia Kecewa - JPNN.COM

Kalangan eksportir ternak sapi Australia mengaku kaget dan kecewa atas jumlah izin impor sapi yang dirilis pemerintah Indonesia untuk kuartal pertama tahun 2015, yang hanya berkisar 100 ribu ekor.

Para eksportir ternak Australia telah lama menunggu terbitnya izin impor dari pemerintah Indonesia untuk periode tiga bulan pertama tahun 2015 ini.

Jumlah izin impor 100 ribu ekor ini jauh di bawah jumlah kuartal sebelumnya dan cukup mengejutkan bagi kalangan eksportir.

"Tidak seperti yang kami harapkan," kata Ashley James, dari Frontier International. Ia mengatakan, kalangan eksportir berharap jumlah yang lebih banyak lagi.

"Sebelumnya kami perkirakan Indonesia akan mengeluarkan izin impor 150 hingga 160 ribu ekor. Dasarnya adalah adanya permintaan yang terus meningkat tahun lalu," kata James.

Namun ia memperkirakan, pemerintahan baru di Indonesia mungkin memiliki pandangan berbeda.

"Indonesia hanya mengizinkan 100 ribu ekor untuk kuartal pertama, jadi kami pun harus menerima kenyataan itu," ujar James.

Tingginya permintaan sapi Australia di Indonesia akhir tahun lalu membuat sejumlah eksportir Australia telah menyimpan stok sapi untuk antisipasi pengiriman ke Indonesia awal tahun ini pada tingkatan harga 2,70 dolar perkilo (sekitar Rp 30 ribu/kilo).

Menurut James, harga tersebut mungkin merupakan harga tertinggi di pasaran.

"Makanya kami tidak akan membeli stok sapi untuk sementara ini. Saya bicara dengan eksportir lainnya dan tampaknya semua menahan diri untuk sementara," katanya.

"Saya tidak bisa memastikan harga pembelian saat ini, tapi pasti bukan 2,7 dolar perkilo," jelasnya lagi.

James mengatakan, Indonesia masih merupakan pasar terbesar bagi sapi pedaging dari Australia.

"Saya tidak yakin Indonesia akan mengimpor 700 ribu ekor sapi tahun ini," kata James. "Mungkin akan berkisar pada 400 ribu ekor saja."

 
SHARES
TAGS  
Komentar