JPNN.com

Jangan Gunakan Zat Aditif Aftermarket ke BBM, Ini Risikonya

Jumat, 28 Juni 2019 – 19:37 WIB Jangan Gunakan Zat Aditif Aftermarket ke BBM, Ini Risikonya - JPNN.com

jpnn.com, ITALIA - Di pasaran banyak yang menawarkan produk zat aditif aftermarket untuk meningkatkan oktan bahan bakar minyak (BBM) pada kendaraan. Namun, pada sisi yang lain, zat aditif ditengarai justru bisa menurunkan performa bensin.

Oleh karena itu, Fuel Scientist Shell Global, Andreas Shaefer tidak menyarankan penggunaan zat aditif aftermarket ke dalam BBM. Sebab, zat aditif juga bisa membuat kadar kualitas BBM akan berkurang.

BACA JUGA: Penggunaan BBM RON Tinggi Mulai Meningkat

"Produk zat aditif aftermarket yang biasanya digunakan untuk dicampurkan ke bensin kendaraan sangat jelas kami tidak merekomendasikan," kata Andreas saat ditemui di Jakarta, beberapa waktu lalu.

Menurut Andreas, zat aditif juga bisa menimbulkan efek negatif, sebab tidak hanya bicara bahan bakar tetapi juga bisa berdampak pada mesin. Sangat spekulatif (efek negatif) tergantung dari formula yang digunakan.

"Tapi pastinya OEM otomotif tidak merekomendasikan zat aditif aftermarket tambahan. Apalagi dicampur di bensin," jelas Andreas.

Sebelum BBM dilempar ke pasar, lanjut Andreas, produk BBM sudah lebih dahulu mengalami proses uji laboratorium. Andreas beralasan, setiap bahan bakar memiliki kadar oktan berbeda-beda.

Dikhawatirkan fungsi yang ada pada bahan bakar akan hilang jika ditambah zat aditif lainnya.

SPONSORED CONTENT

loading...
loading...