Selasa, 20 Agustus 2019 – 05:35 WIB

Komnas PA Desak Pemerintah Perkarakan Iklan Rokok \'Mesum\'

Rabu, 07 Januari 2015 – 20:14 WIB
Komnas PA Desak Pemerintah Perkarakan Iklan Rokok \'Mesum\' - JPNN.COM

KPAI Desak Pemerintah Perkarakan Iklan Rokok Mesum

JAKARTA - Ketua Komisi Nasional Perlindungan Anak (Komnas PA), Arist Merdeka Sirait mengatakan Undang-Undang nomor 44 Tahun 2008 tentang Pornografi melarang semua informasi bermuatan pornografi dipertontonkan ke publik. Karena itu, Komnas PA mendesak pemerintah segera mengajukan gugatan pidana terkait iklan rokok yang mempertontonkan unsur pornografi.

Ditegaskan Arist, bukan hanya rokok. "Iklan apapun yang mengandung pornografi masuk ke dalam kategori sebuah tindak pidana, sebab Undang-Undang Pornografi melarangnya. Pemerintah harus memperkarakannya," kata Arist Merdeka Sirait, Rabu (7/1), menyikapi iklan rokok di sebuah reklame yang memasang foto sepasang pemuda-pemudi dengan adegan nyaris berciuman.

Menurut dia, banyak anak di bawah umur terinspirasi dari iklan rokok yang mereka lihat. "Jika iklan bermuatan pornografi, maka perilaku anak-anak yang menyaksikannya juga bisa mengarah kepada tindakan yang ditayangkan oleh iklan itu," imbuhnya.

Selain itu, Arist menduga ada unsur kesengajaan dari pihak-pihak tertentu untuk memperkenalkan dan mendekatkan anak-anak di bawah umur untuk menjadi perokok dini. "Hal itu dapat dilihat dari slogan yang tertulis pada iklan dimaksud, 'Mula-mula malu-malu, Lama-lama Mau'," pungkasnya.(fas/jpnn)

SHARES
TAGS   iklan rokok
Sponsored Content
loading...
loading...
Komentar