JPNN.com

LE: Langkah Erick Thohir Benahi Kinerja BUMN Perlu Didukung

Senin, 06 Juli 2020 – 18:00 WIB
LE: Langkah Erick Thohir Benahi Kinerja BUMN Perlu Didukung - JPNN.com
Menteri BUMN Erick Thohir. Foto: Ricardo/JPNN.com

Dia juga menjelaskan bahwa kedua institusi itu juga telah diatur dengan UU yang berbeda.

TNI sebagai kekuatan militer untuk menjaga kedaulatan negara, sedangkan Polri menjadi kekuatan sipil untuk menjaga keamanan dan ketertiban masyarakat.

"Jadi kalau Polisi banyak mengisi jabatan sipil, seharusnya tidak dipermasalahkan lagi," kata mantan legislator Senayan ini.

Lebih jauh dijelaskan LE, dihapusnya dwifungsi ABRI menegaskan TNI tidak boleh masuk dalam wilayah politik praktis.

Berbeda dengan masa Orde Baru yang memposisikan militer dalam Fraksi ABRI di parlemen.

"Pada saat itu, ABRI bisa jadi anggota DPR, DPRD dan secara sistematis ada representasinya dalam kepemimpinan di daerah sebagai gubernur atau gubernur. Sekarang jabatan politik praktis tersebut harus melalui partai politik sebagai simbol supremasi sipil," terangnya.

Baik di UU Pemilu maupun pemilihan kepala daerah, semuanya jelas diatur bahwa TNI dan Polri tidak memiliki hak suara untuk memilih.

Apalagi untuk dipilih. Mereka harus mundur dari jabatan aktifnya kalau mau mencalonkan diri, menduduki kursi legislatif maupun pimpinan eksekutif.

SPONSORED CONTENT

loading...
loading...
ridha