JPNN.com

Lihat, Ayah Pencabul Anak Kandung Menangis Saat Diperiksa Polisi: Tolong Pak!

Jumat, 11 Oktober 2019 – 22:39 WIB Lihat, Ayah Pencabul Anak Kandung Menangis Saat Diperiksa Polisi: Tolong Pak! - JPNN.com
HY, 40, menangis saat dimintai keterangan oleh polisi, Rabu (9/10). Dia dibekuk petugas karena tega mencabuli anaknya. Foto: Dadang Yono S/Prokal.co

jpnn.com, SAMARINDA - Seorang ayah bejat berinisial HY, 40, di Samarinda Seberang, Kalimantan Timur, ditangkap polisi lantaran tega menggagahi putri kandungnya sendiri.

Di kantor polisi, HY, 40, pun menangis saat dimintai keterangan terkait kasus pencabulan anak tersebut, Rabu (9/10) lalu. Dari hasil pemeriksaan itu, terungkap bahwa perbuatan bejat itu ternyata sudah berlangsung selama lima tahun lamanya, sejak usia masih 11 tahun.

Tak tahan, Melati nekat mengadukan perbuatan ayahnya ke Polres Samarinda Seberang, Rabu (2/10) lalu. Bukan hanya sekali, sang Ayah selalu mengancam saat menjalankan aksinya.

"Korban selalu diancam, jika tak melayani pelaku tidak akan membiayai kehidupannya," ujar Kapolsek Samarinda Seberang Kompol Suko Widodo.

Perwira melati satu itu juga menjelaskan, HY memang sempat tidak mengakui Melati adalah anak kandungnya. Lantaran, saat istrinya hamil, dia sedang melaut untuk bekerja.

Kendati tak mengakui sebagai anak, Melati secara resmi merupakan bagian dari keluarga yang tercatat dalam administrasi dan telah tinggal bersama sejak bayi. "Secara kasatmata dia (Melati) anaknya, satu rumah dengan pelaku dan ibunya kok," tambah Suko Widodo.

Melati sebenarnya sempat meluapkan keluh kesahnya kepada sang ibu. Sayang, ibunya tidak merespons lantaran berpikir tak mungkin sang ayah tega berbuat seperti itu kepada anaknya.

"Perbuatan tak senonoh itu berawal di kamar Melati," ungkap HY kepada petugas. Terakhir, HY melakukan di salah satu perusahaan sekitar Samarinda Seberang. Tempatnya bekerja. Perbuatan tidak terpuji itu, diungkapkan pelaku lantaran mendapatkan bisikan di luar kemampuannya.

SPONSORED CONTENT

loading...
loading...