Listrik di Seantero Lebanon Terancam Mati Total Sampai Akhir Bulan

Listrik di Seantero Lebanon Terancam Mati Total Sampai Akhir Bulan
Sukarelawan membersihkan jalan-jalan menyusul ledakan di area pelabuhan Beirut, Lebanon, Rabu (5/8). Foto: ANTARA FOTO/REUTERS/Mohamed Azakir/nz/cfo

jpnn.com, BEIRUT - Perusahaan listrik negara Lebanon mengatakan pada Kamis mereka menghadapi risiko pemadaman listrik total pada akhir September saat persediaan minyaknya menipis.

Lebanon yang tengah mengalami pelemahan ekonomi terburuk dihantui oleh berkurangnya persediaan minyak dalam beberapa bulan terakhir.

Sebagian besar warga Lebanon kini bergantung pada generator pribadi untuk mendapatkan listrik.

Perusahaan itu dapat menghasilkan listrik kurang dari 500 megawatt dari bahan bakar minyak (BBM) yang didapatkan melalui kesepakatan dengan Irak, katanya dalam sebuah pernyataan.

Mereka mengatakan bahwa persediaan minyak grade A dan grade B telah mencapai titik kritis. Beberapa pembangkit listrik yang kehabisan bahan bakar kini sudah menghentikan operasi.

"Jaringan (listrik) telah mengalami mati total di seluruh negara sebanyak tujuh kali, dan jika ini berlanjut, ada risiko tinggi untuk pemadaman total pada akhir September," demikian pernyataan tersebut.

Penandatangan kesepakatan dengan Irak pada Juli telah membuka jalan bagi pemerintah Lebanon yang menghadapi kesulitan finansial untuk membayar 1 juta ton heavy fuel oil (HFO) setahun dalam bentuk barang dan jasa.

HFO tidak cocok digunakan di Lebanon, namun dipertukarkan dalam tender dengan grade yang lebih cocok. (ant/dil/jpnn)

Perusahaan listrik negara Lebanon mengatakan pada Kamis mereka menghadapi risiko pemadaman listrik total pada akhir September saat persediaan minyaknya menipis

Sumber Antara