Malaysia Tegas soal Judi Online, Bukan Cuma Situsnya yang Disikat

Malaysia Tegas soal Judi Online, Bukan Cuma Situsnya yang Disikat
Ilustrasi pengguna situs judi online. Foto: ANTARA/Shutterstock

jpnn.com, KUALA LUMPUR - Kementerian Komunikasi dan Multimedia Malaysia (KKMM) telah memblokir 4.799 situs judi di internet dari 2018 hingga 31 Oktober 2021.

Pemblokiran dilakukan atas permintaan pihak kepolisian karena melanggar Akta Rumah Perjudian Terbuka 1953 (Akta 289).

Hal tersebut disampaikan Wakil Menteri KKMM Zahidi Zainul Abidin di parlemen pada Senin ketika menanggapi pertanyaan anggota parlemen Mohd Nizar.

"Untuk membendung judi online kementerian senantiasa melakukan kerja sama dengan Polisi Diraja Malaysia (PDRM) dalam tindakan yang bersifat pencegahan, penegakan dan juga kampanye kesadaran," ujar Zahidi.

Zahidi juga menjelaskan berbagai usaha yang dilaksanakan dalam mengatasi isu pesan-pesan spam yang mempromosikan judi daring.

KKMM telah meminta Komite Komunikasi dan Multimedia Malaysia (SKMM) untuk melakukan audit pengesahan data pelanggan telepon prabayar untuk memastikan semua nomor yang aktif disahkan sesuai aturan.

"Ini penting bagi mengelakkan nomor-nomor yang disalahgunakan oleh pihak yang tidak bertanggung jawab untuk tujuan kriminalitas, termasuk penipuan dan mempromosikan judi online," katanya.

Pada periode yang sama, sejumlah 20.025 sambungan telepon telah diputus karena menyebarkan SMS spam yang mempromosikan judi daring, pinjaman tidak berizin, dan lain-lain.

Untuk membendung judi online kementerian senantiasa melakukan kerja sama dengan Polisi Diraja Malaysia

Sumber antara