JPNN.com

Menkeu Sri Mulyani Harus Tahu, Kondisi Daerah Sudah Berdarah-darah

Minggu, 10 Mei 2020 – 07:09 WIB
Menkeu Sri Mulyani Harus Tahu, Kondisi Daerah Sudah Berdarah-darah - JPNN.com
Menkeu Sri Mulyani Indrawati. Ilustrasi Foto: Ricardo/JPNN.com

jpnn.com, JAKARTA - Anggota Komisi XI DPR RI Heri Gunawan menilai kebijakan Menkeu Sri Mulyani Indrawati menunda penyaluran Dana Alokasi Umum (DAU) ratusan daerah di tengah pandemi Covid-19, bikin perekonomian akan semakin terpuruk.

Terutama di 380 daerah yang ditunda penyaluran DAU-nya.

"Terhambatnya DAU bisa menyebabkan semakin terpuruknya ekonomi di daerah-daerah. Konsumsi masyarakat sudah merosot secara drastis. Satu-satunya dorongan untuk menggerakkan ekonomi adalah belanja pemerintah. Jadi tidak tepat bila menkeu lebih mengutamakan aturan birokratis daripada kebutuhan mendesak pencairan DAU," ucap Hergun, Minggu (10/5).

Wakil ketua Fraksi Gerindra DPR ini lantas menyodorkan data pertumbuhan ekonomi (PE) nasional pada kuartal I 2020 yang hanya tumbuh 2,97 persen.

Saat ini mungkin jadi nol bahkan minus dan ini akan menambah tingkat kemiskinan antara antara 9,7 - 12,4% atau 1,3 - 8,5 juta jiwa.

"Itu adalah akumulasi pertumbuhan ekonomi di daerah-daerah. Artinya, di daerah saat ini kondisinya berdarah-darah. Kebutuhan akan DAU sudah tidak bisa ditunda-tunda lagi," jelasnya.

Kemudian. golongan rentan dan hampir miskin akan semakin banyak yang jatuh ke bawah garis kemiskinan.

Akibat pandemi corona, diperkirakan jumlah penduduk di bawah garis kemiskinan berpotensi bertambah 5,1 juta hingga 12,3 juta orang pada triwulan II 2020.

SPONSORED CONTENT

loading...
loading...
tomo