Senin, 25 September 2017 – 23:48 WIB

Muhammad Nuh Setelah Tak Jadi Menteri

Sabtu, 23 Mei 2015 – 18:51 WIB
Muhammad Nuh Setelah Tak Jadi Menteri - JPNN.COM

Muhammad Nuh. Foto: Angger Bondan/Jawa Pos

Setelah tidak lagi menjabat menteri pendidikan dan kebudayaan, Muhammad Nuh kembali ke kampusnya, Institut Teknologi Sepuluh Nopember (ITS). Tidak hanya mengajar, Nuh juga mengembangkan laboratorium biocybernetic yang berguna bagi pengembangan ilmu teknik biomedika.

Dinda Lisna Amilia, Surabaya

TUJUH tahun Muhammad Nuh tidak mengajar. Tepatnya, sejak mantan presiden Susilo Bambang Yudhoyono memintanya menjadi menteri komunikasi dan informatika pada 9 Mei 2007. Lalu dia menjadi menteri kebudayaan dan pariwisata. Terakhir, Nuh menjabat menteri pendidikan dan kebudayaan.

Namun, sejatinya Nuh tidak melupakan kampusnya. Sesekali saat ada tugas di Surabaya, Nuh menyempatkan mampir. Apalagi, sejak 2012 dia mengembangkan biocybernetic, sebuah laboratorium yang membantu pengembangan salah satu cabang disiplin ilmu dari teknik elektro, yaitu biomedika.

Saat ditemui pada Jumat lalu (8/5), Nuh sedang menilik satu per satu karya mahasiswanya. ’’Laboratorium ini selalu ramai sampai malam, termasuk saat saya sedang sibuk di Jakarta,’’ papar suami drg Laily Rahmawati tersebut.

Laboratorium itu adalah salah satu impian Nuh yang tercapai. Nuh menyadari, dirinya tidak akan selamanya berada di kementerian. Sebagai akademisi, dia harus kembali mengajar dan meneliti.

Karena sejak menjabat menteri Nuh merindukan disiplin ilmu aslinya, jadilah pada pertengahan 2012 dia mendirikan laboratorium biocybernetic. Dia dibantu para sahabatnya. Yaitu, Dr Muhammad Arifin M Eng, Hilman Fatoni, dan Muhammad Abdul Hadi. Bila Nuh tidak ada di Surabaya, merekalah yang mengurusi mahasiswa di laboratorium tersebut.

Laboratorium yang terletak di lantai 2 gedung Jurusan Teknik Elektro ITS itu menjadi pengembangan teknik biomedika. Bidang ilmu itulah yang didalami Nuh sejak S-1 hingga mendapatkan gelar master dan philosophy doctor dari Universite Science et Technique du Languedoc (USTL) Montpellier, Prancis.

SHARES
TAGS   Features
loading...
loading...
Masukkan komentarmu disini