NATO Siap Bantu Pemberontak Libya

NATO Siap Bantu Pemberontak Libya
NATO Siap Bantu Pemberontak Libya
PARIS - Perlawanan pasukan loyalis Presiden Libya Muammar Kadhafi yang belum bisa dipatahkan, membuat sejumlah negara NATO harus memutar otak. Prancis bersama Inggris akan mengirimkan penasihat militer untuk membantu pasukan pemberontak menyelesaikan konflik melawan pasukan pemerintah.

   

Juru bicara pemerintah Prancis, Francois Baroin menekankan, Prancis sama sekali tidak berniat untuk mengirimkan pasukan ke Libya. "Hanya penasihat militer dalam jumlah kecil akan dikirimkan untuk membantu Dewan Transisi Nasional untuk mengorganisasikan perlindungan terhadap masyarakat sipil," ujarnya.

   

Dia menambahkan jumlah tak lebih dari 10 orang dan kebijakan tersebut merupakan bagian dari kerjasama koalisi barat dalam upaya campur tangan dalam krisi politik Libya. Para penasihat militer itu akan memberikan masukan kepada para pemimpin pemberontak tentang cara mengorganisasi pasukan mereka yang terpecah-pecah melawan tentara pemerintah. Masalah terbesarnya adalah pasukan Kadhafi mempunyai senjata lebih lengkap dan terlatih.

Mereka juga akan berkomunikasi dengan NATO di lokasi dimana pasukan pemberontak dan tentara Kadhafi berada. Baroin enggan untuk mengungkapkan negara mana saja yang akan berpartisipasi dalam program tersebut. "Kami tidak dalam posisi untuk berbicara tentang negara lain," jelasnya.

PARIS - Perlawanan pasukan loyalis Presiden Libya Muammar Kadhafi yang belum bisa dipatahkan, membuat sejumlah negara NATO harus memutar otak. Prancis…