Pergerakan Lumpur Lapindo

Minggu, 30 Mei 2010 – 07:02 WIB
Pergerakan Lumpur Lapindo - JPNN.com
Pergerakan Lumpur Lapindo
Berikut Kronologis Semburan Lumpur Lapindo

Tahun 2006
  • Lumpur menyembur 28 Mei.
  • Lumpur terus meluber ke arah utara menuju Jalan tol.
  • November terjadi ledakan pipa gas pertamina.
  • Tanggul yang semula menahan lumpur jebol dan menyebabkan Jalan Tol tenggelam.
  • Muncul pengungsian di Pasar Porong Baru.

Tahun 2007
  • Muncul Perpres nomor 12 tahun 2007. Selain itu, penetapan peta terdampak 22 Maret 2007.
  • Mulai dibentuk Badan Penanggulangan Lumpur Sidoarjo (BPLS). Sebelumnya penanganan dilakukan Tim Nasiona (Timnas).
  • Dalam Pepres itu, ditetapkan penyelesaian jual beli skema cash and carry. Uang muka 20  persen dan pelunasan 80 persen.
  • Lumpur terus meluber ke arah tanggulangin.
  • Proyek Bola Beton di jalankan, namun tidak fungsi.
  • Proyek pengaliran lumpur ke Kali Porong melalui spill way tidak berfungsi.

Tahun  2008

  • Lumpur terus meluas hingga 11 desa.
  • Kawasan mulai meluas, Desa Besuki, Pejarakan, Kedungcangkring, Kecamatan Jabon minta masuk peta terdampak.
  • Penyelesaian 80 persen masuk jatuh tempo bulan Juni. Lapindo melalui PT Minarak mengaku tidak sanggup membayar.
  • Muncul Perpres nomo 40 tahun 2008 yang memasukkan tiga desa di Kecamatan Jabon. Yakni Desa Besuki, Kedungcangkring, dan Pejarakan.
  • Menyusul Kelurahan Siring bagian barat, Jatirejo bagian barat, dan Mindi menuntut masuk peta terdampak.
  • Luas lahan yang terkena lumpur mencapai 550 hektar.

Tahun 2009

  • Penyelesaian 80 persen tidak terlaksana. Diubah dengan angsuran Rp 15 juta per bulan. 
  • Sistem angsuran mulai mengalami kemacetan di akhir tahun.
  • Luberan lumpur semakin tidak terkendali. Penyebabnya tanggul cincin di pusat semburan hilang.
  • Lapindo melalui PT Minarak tidak lagi melakukan pengerjaan tanggul.
  • Tiga Kelurahan di Kecamatan Porong mendesak masuk peta. Yakni Kelurahan Siring bagian barat, Jatirejo bagian barat, dan Mindi. Mereka mendesak karena kondisinya tidak layak huni.
  • Pengungsi Pasar Porong Baru akhirnya berpindah tempat.
  • Muncul Perpres nomor 40 tahun 2009 tentang pengambil alihan penanganan lumpur di permukaan oleh Badan Penanggulangan Lumpur Sidoarjo.
  • Selain itu, tiga kawasan mendapatkan bantuan sosial penanggulangan bencana. Rinciannya uang kontrak Rp 2,5 juta per KK. Uang evakuasi Rp 500 ribu per KK. Uang Jatah hidup Rp 300 ribu per jiwa.

Tahun 2010

  • Lumpur mulai sulit dikendalikan.
  • Gas bermunculan di berbagai titik. Salah satunya di Jalan Raya Porong.
  • Angsuran Rp 15 juta sering mengalami kemacetan.
  • Lumpur sulit dikendalikan. Dengan debit berkisar 100 ribu meter kubik per hari.
  • Pengaliran lumpur ke Kali Porong juga belum maksimal.

(Dihimpun dari berbagai sumber)

SPONSORED CONTENT

loading...
loading...