Senin, 22 Oktober 2018 – 01:23 WIB

Polisi Kejar Narapidana Sulteng yang Kabur Saat Gempa

Rabu, 10 Oktober 2018 – 09:22 WIB
Polisi Kejar Narapidana Sulteng yang Kabur Saat Gempa - JPNN.COM

jpnn.com, JAKARTA - Kadiv Humas Polri Irjen Setyo Wasisto menyebutkan, polisi masih melakukan proses pencarian terhadap warga binaan yang sempat hilang saat bencana terjadi Sulawesi Tengah.

Dia khawatir, para narapidana itu telah kabur dan meninggalkan Sulteng sehingga proses pencarian akan lebih sulit.

“Ya kami harap bisa cepat (ditemukan) dan tidak keluar dari Sulawesi Tengah. Khawatirnya dia ikut ngungsi-ngungsi, kami enggak tahu,” kata dia kepada wartawan di Mabes Polri, Selasa (9/10).

Polisi sedang berkoordinasi dengan Kementerian Hukum dan HAM (Kemenkumkam) soal data para narapidana untuk dilakukan pengejaran.

Jenderal bintang dua ini menyebutkan, apabila data tersebut telah hilang akibat bencana, mereka akan menggunakan teknologi pengenal wajah (facial recognitions) untuk mempermudah pencarian.

"Sekarang kami juga punya teknologi yang cukup canggih, dengan melihat fotonya kami juga sudah tahu, dengan facial recognition," ucap dia.

Diketahui sesuai data Direktorat Jenderal Pemasyarakatan per Senin (8/10), sebanyak 1.096 tahanan dan warga binaan masih berada di luar tahanan.

Dari total sebanyak 1.460 tahanan yang keluar saat gempa dan tsunami terjadi di Sulawesi Tengah pada 28 September 2018 lalu, baru 364 tahanan yang melaporkan diri ke posko Direktorat Jenderal Pemasyarakatan. (cuy/jpnn)

SHARES
Sponsored Content
loading...
loading...
Komentar