Jumat, 15 Desember 2017 – 03:58 WIB

Ratusan Sarang Lebah di NT Diracun

Kamis, 30 November 2017 – 20:00 WIB
Ratusan Sarang Lebah di NT Diracun - JPNN.COM

Seorang peternak lebah di Ujung Utara Australia mengatakan, ratusan ribu lebah miliknya -yang terdapat di 120 sarang -mati setelah diracuni, dengan kerugian yang ditanggungnya mencapai $ 70.000 atau sekitar Rp718 juta.

Sarang-sarang lebah itu berjarak sekitar 15 kilometer ke arah barat Katherine, Kawasan Utara (NT)  dan diyakini telah disemprot dengan insektisida pada hari Minggu (26/11/2017) atau Senin (27/11/2017).

Nathan Woods telah melapor ke Polisi NT tentang kematian lebah-lebahnya dan menawarkan hadiah $ 5.000 (Rp51 juta) bagi siapa saja yang memiliki informasi yang dapat memberikan petunjuk mengenai siapa yang bertanggung jawab atas kejadian ini.

Dia mengatakan ada pemandangan "kehancuran total" saat dia memeriksa sarangnya pada hari Rabu (29/11/2017) pagi.

"Saya membuka sarangnya dan jelas mereka telah diracuni karena semua lebah mati di dalam maupun di luar.”

"Satu-satunya cara hal itu bisa terjadi adalah seseorang menyemprotkan sesuatu ke sarang lebah."

sarang lebah
Nathan Woods mengatakan dia harus membakar seluruh bingkai lebah dan madu-madu yang sudah diracuni.

ABC Rural: Daniel Fitzgerald

Nathan Woods mengatakan dirinya tidak hanya kehilangan ribuan lebah, tapi dia juga harus menghancurkan madu dan bingkai-bingkai di dalam sarang yang disemprot.

"Kami akan membawa semua sarangnya ke rumah, menumpahkan seluruh bingkainya dan membakarnya, bersama dengan semua madu di dalamnya karena kami tidak dapat menggunakannya," katanya.

"Kotak-kotaknya bisa kami selamatkan, kami bisa mencuci mereka, mensterilkan dan mengecatnya kembali, tapi bahan-bahan di dalamnya sama sekali tidak bisa diselamatkan.”

"Untuk meminta seseorang datang dan melakukan ini pada 120 sarang, akan memakan waktu cukup lama untuk mengembalikan sarang itu dan biayanya cukup besar."

sarang lebah
Nathan Woods mengatakan peracunan lebah-lebahnya telah merugikan dia sekitar $70.000 atau sekitar Rp718 juta .

ABC Rural: Daniel Fitzgerald


Nathan Woods tidak habis pikir memahami alasan mengapa seseorang membunuh ribuan lebah.

"Satu-satunya alasan yang bisa saya pahami adalah ini perbuatan vandalisme. Saya rasa, seseorang mengira perbuatan ini lucu,” katanya.

Nathan Woods, yang mengelola sekitar 800 sarang, merupakan salah satu dari sedikit peternak lebah komersil di Ujung Utara Australia.

Dia mengatakan bahwa hilangnya sebagian besar sarang lebahnya kemungkinan akan mempengaruhi industri semangka di dekatnya yang mengandalkan lebah untuk penyerbukan buah.

 “Tidak banyaknya peternak lebah di sekitar kawasan ini dan ada cukup banyak semangka yang dibudidayakan di daerah itu, jadi pasti akan berpengaruh pada jumlah lebah yang bisa kami pelihara di peternakan," kata Woods.

Polisi NT mengatakan pihaknya sudah  mulai melakukan penyelidikan tentang peristiwa keracunan tersebut.

Simak beritanya dalam Bahasa Inggris disini.

 
SHARES
Komentar