JPNN.com

Setelah Fahri Hamzah, Giliran Fadli Zon Bertanya ke Mahfud MD

Jumat, 18 September 2020 – 14:23 WIB
Setelah Fahri Hamzah, Giliran Fadli Zon Bertanya ke Mahfud MD - JPNN.com
Politikus Partai Gerindra Fadli Zon. Foto: Ricardo/JPNN.com

jpnn.com, JAKARTA - Menteri Koordinator Politik Hukum dan Keamanan (Menko Polhukkam) Mahfud MD meralat ucapannya soal jumlah calon kepala daerah yang pendanaannya di masa kampanye pilkada disokong cukong.

Mahfud MD meralat, dari 92 persen menjadi 82 persen.

Meskipun sudah Mahfud sudah meralat, anggota DPR Fraksi Partai Gerindra Fadli Zon ingin bertanya kepada Menko Polhukam itu terkait persoalan tersebut.

Dalam kicauannya di akun @fadlizon di Twitter, Jumat (18/9), Fadli Zon mengajukan pertanyaan ke Mahfud MD, apakah Indonesia masih pantas menyandang status sebagai negara penganut paham demokrasi.

Ketua Badan Kerja Sama Antar Parlemen itu mengatakan apakah tidak lebih tepat disebut "cukongkrasi?"

"Pak @mohmahfudmd sy mau tanya: walaupun sdh koreksi dr 92% jd 82% Kada dibiayai cukong, apakah kita masih pantas menyandang “demokrasi” (demos=rakyat, kratos=pemerintahan). Apa tak lebih tepat “cukongkrasi”?" twit Fadli Zon dikutip, Jumat (18/9).

Seperti diberitakan media, Mahfud menyebut  sebanyak 82 persen calon kepala daerah di Indonesia dibiayai cukong.

Jumlah itu sebagai koreksi dari 92 persen yang diberitakan media sebelumnya. 

SPONSORED CONTENT

loading...
loading...
tomo