Sabtu, 17 November 2018 – 17:47 WIB

Si Cantik Ini Biasa Salto, Lincah Menari Bujangganong

Kamis, 25 Oktober 2018 – 00:12 WIB
Si Cantik Ini Biasa Salto, Lincah Menari Bujangganong - JPNN.COM

jpnn.com - Yustina Adelawati percaya diri melakukan aktivitas yang biasa diperankan laki-laki. Aksi lincahnya membawakan tari bujangganong sukses memukau berbagai panggung di dalam dan luar kota.

NUR WACHID, Ponorogo

BUNYI gamelan mengalun sendu di pelataran rumah joglo di Desa/Kecamatan Sawoo, Ponorogo, Jatim. Tangan puluhan emak-emak gemulai mengikuti irama gamelan. Sebagian ada yang berperan sebagai penari jathil yang biasanya memang dibawakan perempuan.

Lainnya berperan sebagai penari yang biasanya diperankan laki-laki. Mulai warok, pembarong, klanasewandana, hingga bujangganong.

Beberapa aksi kocak bujangganong disambut gelak tawa warga setempat yang menyaksikan latihan grup reyog Sardulo Nareshwari itu. Tak dinyana, begitu topeng dibuka, ada sosok perempuan di baliknya. ‘’Saya dulu suka nyanyi dan kerap diundang resepsi pernikahan dan khitanan,’’ kata Yustina.

Awalnya Yustina sempat malu dan tidak percaya diri saat membawakan tari bujangganong. Tapi, hanya dia yang dapat melakukan berbagai atraksi. Tepatnya saat kali pertama group reyog yang berisikan perempuan itu dirintis 2015 lalu.

Waktu itu dia telah vakum dari dunia reyog sejak anak keduanya lahir. Atas restu suaminya, dia mencoba kembali berlatih reyog di grup bersama ibu-ibu.

Dia mengira awalnya dapat menarikan jathil yang sudah dia kuasai. ‘’Ternyata malah dapat peran bujangganong, karena hanya saya yang memiliki basic tari,’’ lanjutnya.

SHARES
Sponsored Content
loading...
loading...
Komentar