JPNN.com

Singgung Pansus Jiwasraya, Benny Harman: DPR Bukan Kantor Cabang Kekuasaan Eksekutif

Kamis, 27 Februari 2020 – 19:55 WIB Singgung Pansus Jiwasraya, Benny Harman: DPR Bukan Kantor Cabang Kekuasaan Eksekutif - JPNN.com

jpnn.com, JAKARTA - Anggota Komisi III DPR Benny Kabur Harman mempertanyakan pimpinan DPR belum memproses pengusulan pembentukan Panitia Khusus (Pansus) Jiwasraya. Usulan pansus sebelumnya sudah disampaikan secara resmi oleh Fraksi Partai Demokrat dan Fraksi Partai Keadilan Sejahtera kepada pimpinan DPR. 

“Menyambung apa yang disampaikan oleh yang terhormat sahabat saya Aria Bima (Ketua Panja Jiwasraya Komisi VI DPR), kami belum mempersoalkan panja atau pansus penting yang mana. Yang kami persoalkan saat ini adalah mengapa pimpinan yang sangat kami hormati dan banggakan tidak membacakan usulan pengusul sebagaimana yang diminta oleh UU MD3 dan Peraturan Tata Tertib DPR,” kata Benny dalam Rapat Paripurna DPR, Kamis (27/2) di Kompleks Parlemen, Jakarta.

Politikus Partai Demokrat itu menambahkan bahwa di meja pimpinan ada Wakil Ketua DPR Dr. Aziz Syamsuddin yang tahu betul isi UU MD3 dan Tatib DPR. “Inilah yang kami tanyakan saat ini, mohon berkenan pimpinan yang kami banggakan supaya ikutlah aturan yang sudah disepakati bersama,” ujar dia.

Mantan pimpinan Komisi III DPR itu meminta kepada pimpinan agar dalam agenda rapat yang akan datang dibacakan usulan dari pengusul mengenai pentingnya hak angket Jiwasraya, guna menengakkan aturan yang ada di parlemen.

“Soal ke mana uang Jiwasraya itu nanti di pansus dibahas. Dipakai buat apa, ada saatnya nanti kita diskusikan, tetapi belum apa-apa pimpinan sudah ditutup hak kami ini. Ada apakah teman saya Pak Bimo (Aria Bima),” katanya.

Benny mengingatkan bahwa DPR bukanlah lembaga yang menjadi kantor cabang dari kekuasaan eksekutif. Karena itu, dia mendesak agar usulan pansus segera dibacakan dalam agenda rapat berikutnya. “Ketua DPR yang sangat kami banggakan, pimpinan, saya ingatkan bapak ibu (pimpinan) di depan adalah pimpinan dewan, bukan kantor cabang kekuasaan eksekutif yang bapak ibu pimpin,”  ujarnya.

Aziz Syamsuddin yang memimpin Rapat Paripurna DPR itu langsung merespons Benny. Politikus Partai Golkar itu mengingakan Benny untuk tidak satire terhadap pandangan yang disampaikan anggota DPR lain, dalam hal ini Aria Bima.

“Terima kasih Pak Benny, saya juga ingatkan Pak Benny untuk tidak satire pandangan anggota dewan yang terhormat.  Pak Aria Bima jangan menanggapi supaya tidak terjadi silang pandangan dalam hal ini,” ungkap Aziz.

SPONSORED CONTENT

loading...
loading...