JPNN.com

Situs Lindungihakpilihmu.kpu.go.id Diretas, ASITech Indonesia Beri Saran Begini

Jumat, 17 Juli 2020 – 17:50 WIB
Situs Lindungihakpilihmu.kpu.go.id Diretas, ASITech Indonesia Beri Saran Begini - JPNN.com
Ilustrasi. KPU. Foto: antaranews.com

jpnn.com, JAKARTA - Situs lindungihakpilihmu.kpu.go.id yang berfungsi untuk pengecekan data pemilih Pilkada Serentak 2020 diserang peretas (hacker) sejak Rabu (15/7).

Diretasnya situs yang diluncurkan KPU RI, Rabu (15/7/2020) itu menambah panjang daftar lembaga negara yang abai terhadap kejahatan siber.

Ketua Asosiasi Advance Simulator and Technology (ASITech) Indonesia, Rivira Yuana pun angkat bicara terkait hal itu.

Ia mengatakan jika melihat error message (DNS_PROBE_FINISHED_NXDOMAIN) yang muncul ketika laman itu tidak dapat diakses, itu memperlihatkan bahwa Domain Name System (DNS) tidak dapat menghubungkan Uniform Resource Locator (URL) dengan Internet Protocol Address (IP Address) ketika laman diakses melalui browser. Hal ini menyebabkan website itu tidak dapat diakses.

“Serangan seperti ini, dikenal juga dengan istilah DDOS. Hal ini bisa terjadi, akibat lemahnya antisipasi sistem IT yang dimiliki KPU. Harusnya, bisa dibendung melalui pertahanan siber berlapis,” ungkap Rivira Yuana dalam pernyataan tertulis, Kamis (16/7/2020).

Ditambahkan Wakil Ketua ASITech Indonesia, Toni Surakusumah, modus serangan seperti ini tidak terlalu rumit. Polanya, penyerang membuat semacam akun robot, yang mengakses website tersebut secara massive dalam satu waktu, sehingga pihak lain akan sulit bahkan gagal mengaksesnya akibat keterbatasan infrastruktur yang dimiliki.

“Penanganan masalah seperti ini, sudah biasa dilakukan oleh instansi lain yang lebih memiliki ‘awareness’ dengan cara mengalihkan serangan tersebut ke infrastruktur pertahanan yang sudah disiapkan dan beberapa penyedia jasa sudah menjual layanan seperti ini,” terang Toni.

“AsiTech menyarankan, agar KPU meningkatkan infrastruktur dan sistem keamanan yang berlapis, sehingga data pemilih tetap aman dan terjaga. Terlebih, jika pilkada tetap diselenggarakan tahun ini, maka sudah sepantasnya keamanan siber jadi perhatian utama dan harus diuji secara rutin dan lebih sering lagi,” tambahnya.

SPONSORED CONTENT

loading...
loading...
budi