Waduh, DPP PSI Terancam Bayar Ganti Rugi Rp 1 Triliun

Waduh, DPP PSI Terancam Bayar Ganti Rugi Rp 1 Triliun
PSI. Foto: Ist

jpnn.com, JAKARTA - Anggota DPR DKI Viani Limiardi menuntut ganti rugi sebesar Rp 1 triliun kepada Partai Solidaritas Indonesia (PSI) terkait pemberhentian dirinya dari partai.

"Kali ini saya tidak akan tinggal diam dan saya akan melawan dan menggugat PSI sebesar satu triliun," kata Viani dalam keterangannya di Jakarta, Selasa (28/9).

Viani menyebut keputusan PSI itu sebagai upaya pembunuhan karakter. Pasalnya, dia tidak pernah melakukan penggelembungan dana reses seperti yang dituduhkan. 

"Tidak ada sama sekali saya melakukan penggelembungan dana reses, itu fitnah yang sangat busuk dan bertujuan membunuh karakter saya" ujar Viani.

Viani mengaku dapat mempertanggungjawabkan dana reses senilai Rp 302 juta yang digunakannya untuk kegiatan di 16 titik pada Maret 2021. Dia bahkan telah mengembalikan sisa dana sebesar Rp 70 juta ke DPRD DKI.

"Lalu di mana penggelembungannya?" tanya Viani.

Viani juga merasa diperlakukan tidak adil lantaran PSI tidak pernah memberikan kesempatan kepada dirinya untuk menjawab semua tuduhan.

"Selama ini saya dilarang bicara bahkan tidak diberikan kesempatan untuk klarifikasi seperti contohnya pada kejadian ganjil genap lalu yang mengatakan bahwa saya ribut dengan petugas bahkan saya harus minta maaf untuk sesuatu yang menurut saya tidak benar dan tidak saya lakukan," ucapnya. (ant/dil/jpnn)

Yuk, Simak Juga Video ini!

Keputusan DPP PSI memecat anggota DPRD DKI Viani Limiardi berpotensi menyebabkan partai anyar tersebut tekor Rp 1 triliun

Sumber Antara