Selasa, 30 September 2014 | 17:13:28
Home / Nasional / Hukum / Kejakgung Periksa Saksi Korupsi Pesawat Latih

Selasa, 04 Juni 2013 , 23:02:00

BERITA TERKAIT

JAKARTA – Kejaksaan Agung (Kejagung) terus mendalami dugaan korupsi pengadaan pesawat latih di Badan Pendidikan dan Pelatihan Sekolah Tinggi Penerbangan Indonesia (STPI) tahun anggaran 2010-2013, yang menelan anggaran hingga Rp 138,8 miliar. Setelah menetapkan tiga tersangka pada 24 Mei lalu, Kejagung pun memanggil sejumlah saksi untuk diperiksa.

Hari ini (4/6), penyidik Kejakgung memanggil empat pejabat dari STPI untuk menjalani pemeriksaan. Mereka adalah Ketua panitia lelang Achmad Kosasih, sekretaris panitia lelang, Benny Suherman, serta anggota panitia lelang Eko Budi Utamo dan Sihono.

“Namun dari empat nama yang kita panggil, satu nama yaitu Sihono, menyatakan tidak dapat hadir. Alasannya karena ada kegiatan resmi, sehingga minta pemeriksaannya dijadwal kembali,” ujar Kepala Pusat Penerangan Hukum Kejaksaan Agung Setia Untung Arimuladi di Jakarta, Selasa (4/6).

Menurut Untung, saksi yang memenuhi panggilan Kejakgung mulai menjalani pemeriksaan sejak Pukul 09.30 WIB, hingga Selasa petang. Mereka diperiksa sebagai saksi terkait tugas dan kewenangan masing-masing selaku panitia pengadaan barang jasa.

“Jadi ada beberapa pertanyaan yang diajukan penyelidik, yang intinya antara lain terkait pembuatan schedule (rencana) lelang hingga mengusulkan pemenang lelang,” ujarnya.

Kasus ini bermula saat Kejagung menemukan adanya dugaan korupsi pada pengadaan 18 unit pesawat latih sayap tetap dan dua unit link simulator pada badan pendidikan dan pelatihan STPI. Pembayaran proyek pengadaan alat-alat yang nilainya mencapai Rp 138,8 miliar itu telah lunas pada 14 Desember 2012 lalu. Namun, jumlah pesawat yang ada ternyata hanya enam unit.

Dalam kasus dugaan korupsi ini Kejagung telah menetapkan tiga tersangka, yakni  Direktur Utama PT Pasific Putra Metropolitan, Bayu Wijokongko, Kepala Bagian Administrasi Umum yang juga Pejabat Pembuat Komitmen di STPI, Arwan Aruchyat dan seorang PNS dari STPI, IGK Rai Darmaja.(gir/jpnn)
Tulis Komentar
Nama
Email
Komentar
      1. 25.06.2014,
        07:40
        good backlinks
        2tqa21 Muchos Gracias for your blog post.Thanks Again. Keep writing. From mobile
      2. 05.06.2013,
        17:20
        izal
        Berantas habis aza pak jaksa....mereka termasuk saksi yg diperiksa ak,bs,si,ebu...adalah rampok-2 ...yg sudah terkenal di stpi From mobile