Sabtu, 18 November 2017 – 04:15 WIB

2.000 Santri di Riau Ikuti Apel Kebangsaan Empat Pilar MPR

Rabu, 15 November 2017 – 10:18 WIB
2.000 Santri di Riau Ikuti Apel Kebangsaan Empat Pilar MPR - JPNN.COM

jpnn.com, RIAU - Tidak kurang dari 2.000 santri dan masyarakat Kabupaten Kampar, Peovinsi Riau, Selasa (14/11) kemarin, mengikuti Apel Kebangsaan Santri di Lapangan Kartika Yonif 132 Bima Sakti Salo, Bangkinang, Kabupaten Kampar, Provinsi Riau.

Para santri itu berasal dari delapan pondok pesantren di kabupaten yang memang dikenal sebagai Kota Santri di Bumi Lancang Kuning tersebut.

Apel kebangsaan santri yang diinisiasi oleh pimpinan Badan Penganggaran MPR RI yang juga pimpinan Fraksi PKB MPR Ir. H.M. Lukman Edy, M.Si., lain dari biasanya. Inilah apel kebangsaan santri dalam rangka sosialisasi Empat Pilar MPR. Dan, apel kebangsaan ini satu paket dengan Pagelaran Seni Budaya Daerah. Dalam kesempatan ini beragam seni budaya, seperti pantun, tari-tarian, lagu-lagu daerah disuguh untuk para penonton.

Salah satu daya tarik acara ini adalah tampilnya Ustad Abdul Somad, Lc., MA., seorang da'i asal Riau yang kini sedang naik daun. Isi ceramahnya jelas dan bernas, disampaikan sedikit kocak yang memang sudah menjadi ciri khasnya. Ustad Somad dalam tausyiahnya antara lain menceritakan tentang peran para santri ketika mempertahankan kemerdekaan Indonesia dari para penjajah.

Ketika itu, 22 Oktober 1945, para santri dipelopori oleh Kiai Hasyim Asy'ari mengadakan pertemuan membahas langkah menghadapi kaum penjajah yang menguasai kembali Indonesia. Pertemuan ini melahirkan sebuah Resolusi Jihad. Dan, Resolusi Jihad inilah yang menggelorakan semangat para pejuang saat itu, hingga kemudian melahirkan Hari Pahlawan 10 November. Oleh karena itulah tanggal 22 Oktober, kata Ustaf Somad, ditetapkan sebagai Hari Santri Nasional.

Tampilnya Ustad Somad pada acara sosialisasi Empat Pilar yang selenggarakan oleh MPR bekerjasama dengan Korem 031 Wira Bima itu cukup menarik perhatian para peserta apel kebangsaan. Di antara mereka yang hadir tampak Ketua Umum PKB H. Muhaimin Iskandar, Drs. Idris Laena (Ketua Badan Penganggaran dari Fraksi Partai Golkar), Ida Fauziah (anggota MPR Fraksi PKB), Sesjen MPR Ma'ruf Cahyono, SH,, MH,, Komandan Korem 031/ WB Brigjen TNI Edy Natar Nasution, Kabiro Humas Setjen MPR Siti Fauziah, SE., MM., Sekda Kabupaten Kampar Yusri, MSi., beserta jajaran Forkompimda Kabupaten Kampar.

Sesjen MPR Ma'ruf Cahyono memberikan apresiasi yang luar biasa untuk semua yang berkumpul di sini, karena apel kebangsaan ini diselenggarakan bertepatan dengan Hari Sumpah Pemuda dan Hari Pahlawan. Oleh karena itu. menurut Ma'ruf Cahyono. sosialisasi Empat Pilar yang sekaligus apel kebangsaan ini adalah sesuatu yang sangat penting untuk kita pahami.

"Para pemuda adalah pewaris bangsa, generasi muda adalah juga penerus bangsa," tegas Ma'ruf Cahyono. Oleh karena itu, Ma'ruf Cahyono minta para pemuda agar apa yang diwariskan oleh pendiri bangsa, yaitu Pancasila, UUD NRI Tahun 1945, NKRI, dan Bhinneka Tunggal Ika, tolong dijaga dan dirawat. Sebab, tanggung jawab bangsa ini ada di tangan para pemuda. Oleh karena itu para pemuda sebagai agen perubahan harus punya daya tahan dan daya saing.

SHARES
TAGS   MPR
loading...
loading...
Komentar