Selasa, 19 Juni 2018 – 02:10 WIB

Ahli Ilmu Saraf: Donald Trump Menulis Ulang Realitas

Jumat, 01 Juni 2018 – 16:00 WIB
Ahli Ilmu Saraf: Donald Trump Menulis Ulang Realitas - JPNN.COM

Apakah media sosial membuat kita gila?

Itulah yang ditulis oleh ahli ilmu saraf terkenal dan penulis terlaris Amerika, Sam Harris, dalam menggambarkan platform pasca-modern sebagai eksperimen psikologis yang tidak ada di antara kita yang mendaftar, namun kita semua adalah bagian darinya.

Dr Harris, yang mengunjungi Australia pada bulan Agustus tahun ini untuk konferensi Day of Reckoning di Sydney, membahas berbagai masalah dengan program ABC The World, mulai dari penulisan ulang Presiden Amerika Serikat Donald Trump tentang realitas, ilusi kehendak bebas, serta perpecahan politik identitas di 2018.

Berikut beberapa kutipan dari percakapan itu.

Media sosial 'membuat kita semua gila'

"Media sosial jelas membuat kita semua gila. Ini adalah eksperimen psikologis yang tidak ada orang yang mendaftar dan kita semua ada di dalamnya, dan kita masing-masing harus mengkaji isi kesadaran kita sendiri sedikit lebih hati-hati daripada sebelumnya, dan memikirkan kembali hubungan kita dengan platform ini. Kita harus menahan meluncurnya ini ke dalam kesetaraan palsu.

Di Amerika sekarang ada orang, kebanyakan dari mereka mendukung Donald Trump, yang berpikir ada kesetaraan antara sesuatu seperti New York Times dan situs web seperti Breitbart, dan perbandingan itu sangat tidak senonoh sehingga benar-benar tidak perlu dikritik. Tapi masalahnya adalah setiap kali New York Times mendapatkan sesuatu yang salah, hal itu tampaknya memberikan kepercayaan pada fakta bahwa, Anda tahu, benar-benar tidak ada standar obyektif jurnalisme di tempat pertama, Anda bisa memilih jenis informasi yang salah yang Anda sukai dan seluruh dunia menjadi media sosial pada dasarnya. Jadi, bebannya adalah pada sumber berita yang sempurna agar tetap sempurna dan benar-benar meminta maaf dan memperbaiki kesalahan mereka sesegera mungkin. Sampai tingkat tertentu standar itu bahkan pada organ-organ jurnalisme terbaik tampaknya telah terkikis dan itu juga merepotkan."

Bagaimana Donald Trump menulis ulang aturan-aturan realitas

"Kejujuran, sejauh ini, adalah aspek paling berbahaya dari kepresidenannya. Hanya kehancuran total standar kejujuran dalam wacana politik dan itu mengejutkan saya. Saya belum menerima bahwa ini bahkan mungkin, apalagi nyata. Saya tidak berpikirsaya sendirian, tetapi saya terus-menerus mengalami pengalaman yang membingungkan sehingga saya tidak bisa percaya bahwa orang ini adalah presiden. Semuanya terfokus pada aspek khusus dari kepresidenannya, di mana ia berbohong lebih dari siapa pun yang pernah berbohong. Dalam sejarah manusia dan bukan hanya dia lolos, pendukungnya tampaknya senang dengan kekasarannya yang terus-menerus atas harapan bahwa seorang tokoh publik akan jujur. Ini bukan bug, itu fitur bagi mereka dan itu benar-benar mengganggu. cukup banyak orang yang mendukungnya untuk siapa kebohongan itu sebenarnya bukan masalah, itu adalah teknik, semacam deklarasi kekuasaan telanjang, di mana dia tidak harus mengamati harapan Anda tentang apa yang logis atau koheren atau responsif terhadap fakta. Dia bisa saja mengatakan apa yang dia mau, karena itu kesan yang ingin dia tinggalkan padamu. Dia ingin bahasa tertentu beredar dan dia hanya menempatkannya di sana.

Namun semua kebohongan hanya merusak tatanan sosial, bahkan yang disebut kebohongan putih merusak kepercayaan, merongrong hubungan, merusak reputasi - yang dalam konteks di mana orang peduli akan kebenaran. Tapi apa yang menakjubkan sekarang, kita tampaknya berada dalam semacam terjun bebas sehubungan dengan ini dan begitu banyak orang tidak peduli jika Anda ketahuan berbohong. Dan Donald Trump tampaknya telah menulis ulang aturannya."

Apakah kehendak bebas hanya ilusi persepsi?

"Saya pikir kehendak bebas karena kebanyakan orang memikirkannya, adalah ilusi. Bukannya orang tidak dapat dipengaruhi. Fakta bahwa kita tidak memiliki kehendak bebas radikal untuk menemukan diri kita adalah bagian dari klaim bahwa kita terbuka untuk mempengaruhi setiap saat, kita terbuka dengan percakapan yang lebih baik dan argumen yang lebih baik dan lebih banyak bukti. Yang kita butuhkan adalah ide-ide bagus untuk menang atas ide-ide buruk dan ini benar-benar tuas yang bisa kita dapatkan di tangan yang akan bergerak lebih dari apa pun di masyarakat kita. Bukan begitu banyak orang jahat di dunia yang melakukan hal-hal jahat - ada beberapa orang jahat di dunia yang melakukan hal-hal jahat - tetapi untuk sebagian besar ada orang-orang yang secara psikologis normal di bawah goyangan ide-ide buruk melakukan hal-hal jahat. Dan itu adalah masalah yang, dalam orde besarnya, lebih besar dari masalah orang jahat atau psikopat."

Perpecahan politik identitas

"Identitas politik jelas merupakan bagian yang salah dari perangkat lunak yang ingin Anda jalankan di perangkat keras Anda secara politis. Permainan akhir tidak bisa orang kulit hitam dan orang kulit putih benar-benar tidak dapat bernalar tentang moralitas yang sama atau nilai yang sama karena kulit mereka warna berbeda. Atau pria dan wanita tidak dapat berbicara tentang tempat kerja atau seksualitas atau perbedaan biologis antara kedua jenis kelamin. Maksud saya semua ini begitu penuh dan beracun dan tidak dapat diatasi bahwa kita harus tetap berubah menjadi identitas yang terpisah ini. "Ini adalah jalan ke depan, jadi jelas kita perlu cara berbicara tentang aspek yang paling mengesankan dari kehidupan manusia. Apakah agama, atau politik, perbedaan biologis, atau Anda tahu kekayaan, kekuasaan atau kekerasan. Maksud saya ini adalah masalah penting yang tidak akan pergi dan kita perlu membicarakannya dengan cara yang memungkinkan untuk percakapan sipil dan politik identitas tidak melakukan itu."

Simak cuplikan wawancara dengan Sam Harris dalam Bahasa Inggris di sini.

 
SHARES
Komentar