Minggu, 16 Desember 2018 – 03:51 WIB

Amnesti Internasional Australia Desak Thailand Bebaskan Pengungsi

Selasa, 04 Desember 2018 – 20:00 WIB
Amnesti Internasional Australia Desak Thailand Bebaskan Pengungsi - JPNN.COM

Organisasi Amnesti Internasional Australia mendesak pembebasan seorang pengungsi dan pemain sepak bola yang berbasis di Melbourne dari pusat penahanan di Thailand, setelah dia ditahan atas permintaan Bahrain.

Hakeem Ali AlAraibi - seorang warga negara Bahrain - ditahan di Bandara Bangkok, Thailand sepekan yang lalu dan tetap berada di tahanan meskipun telah dibebaskan untuk kembali ke Australia menyusul perintah interpol atau red-notice yang dijadikan dasar penahanannya telah dicabut.

Sementara pejabat Thailand mengatakan pada hari Senin (3/12/2018) Hakeem Ali AlArabini mungkin akan dibebaskan pada hari Selasa (4/12/2018), dokumen yang diperoleh oleh Amnesti Internasional Australia menunjukkan bahwa AlAraibi akan dipulangkan dalam kurun waktu 12 hari lagi.

Para pejabat Bahrain secara resmi telah meminta agar Thailand mengekstradisi AlAraibi.

Para pengunjuk rasa yang memprotes penahanan AlAraibi melakukan aksi di luar Konsulat Thailand Victoria Selasa (4/12/2018) hari ini.

Mereka menuntut pembebasan AlAraibi, juru kampanye Amnesti Internasional Australia Diana Sayed mengatakan: "Hakeem tidak akan aman sampai dia kembali ke tanah Australia.

"Kehidupan Hakeem akan berada dalam bahaya jika dia dideportasi ke Bahrain.

"Sebagai pengungsi yang diakui dengan dokumen perjalanan yang disetujui, dia seharusnya tidak pernah ditahan.

"Kami senang mendengar laporan Red Notice telah dicabut, tetapi meskipun demikian pihak berwenang Thailand terus menahannya.

"Imigrasi Thailand harus membebaskannya sekarang dan memungkinkan dia pulang ke Australia."

Penjabat Duta besar Australia untuk Thailand, Paul Stephen, telah bertemu dengan pejabat imigrasi utama negara itu, Surachate Hakparn, untuk membahas penahanan yang sedang berlangsung terhadap AlAraibi.

Pengungsi yang berbasis di Melbourne ini ditahan setelah Bahrain mengeluarkan peringatan internasional melalui Interpol, menuduhnya telah merusak perkantoran polisi.

AlAraibi membantah tuduhan itu dan mengatakan dia disarankan oleh pejabat Australia bahwa statusnya sebagai pengungsi akan membuatnya aman baginya untuk melakukan perjalanan.

AlAraibi mengatakan dia disiksa di Bahrain, yang mendorongnya untuk melarikan diri ke Australia pada 2014.

Simak beritanya dalam Bahasa Inggris disini.

 
SHARES
Komentar