Minggu, 21 April 2019 – 01:37 WIB

Australia Pertahankan Panda Wang Wang dan Fu Ni

Senin, 08 April 2019 – 10:00 WIB
Australia Pertahankan Panda Wang Wang dan Fu Ni - JPNN.COM

Pemerintah Federal Australia mengatakan dua ekor panda raksasa populer di Kebun Binatang Adelaide akan tetap dipertahankan terlepas dari partai besar mana yang akan memenangkan pemilihan umum.

Keberadan Wang Wang dan Fu Ni:

  • Pemerintah Federal Australia telah berkomitmen untuk mempertahankan Wang Wang dan Fu Ni
  • Panda raksasa populer ini telah berada di Kebun Binatang Adelaide sejak 2009
  • Panda sudah menjadi bagian dari diplomasi China

Tetapi meskipun membuat pengumuman ini, pemerintah federal sendiri belum akan membayar dana untuk tetap mempertahankan pemeliharaan Wang Wang dan Fu Ni ketika perjanjian sewa kedua satwa itu berakhir tahun ini.

Di bawah kesepakatan dengan China ini, Pemerintah Australia Selatan yang akan menanggung biaya pemeliharaan kedua panda tersebut sekitar $ 3,5 juta (sekitar Rp 35 miliar) selama lima tahun yang memungkinkan kedua panda ini tetap berada di Australia sampai setidaknya 2024.

"Kami telah bekerja erat dengan Kebun Binatang SA untuk ... memberikan lima tahun kepastian keberadaan mereka di sini," kata Menteri Perdagangan dan Pariwisata Australia Simon Birmingham.

Sebelumnya Perdana Menteri Scott Morrison mengatakan keberadaan kedua panda tersebut bukanlah prioritas.

Tetapi Menteri utama Australia Selatan Steven Marshall mengatakan Wang Wang dan Fu Ni telah menjadi sumber daya tarik utama pariwisata Australia Selatan selama satu dekade terakhir, dan karenanya untuk mempertahankan keduanya melibatkan negosiasi "rumit".

"Kami mencintai Wang Wang dan Fu Ni. Mereka adalah sumber daya tarik yang besar di sini," katanya.

"Kami akan senang memiliki anak panda di sini, di Kebun Binatang Adelaide."

Meskipun sebelumnya banyak berharap sejauh ini Wang Wang dan Fu Ni belum menghasilkan keturunan ketika berada di Adelaide.

CEO Kebun Binatang SA, Elaine Bensted, mengatakan bahwa panda-panda tersebut masih dalam usia berkembang biak, tetapi kebun binatang akan mempertimbangkan untuk mencari jantan lain untuk meningkatkan peluang seekor anak.

"Pembiakan selalu menantang di kalangan panda raksasa. Bahkan di China, fasilitas mereka memiliki tingkat keberhasilan satu dari lima panda," katanya.

"Saya akan ke China dalam waktu dekat dan saya akan berdiskusi dengan China dan sejawat lainnya."

"Selalu merupakan tantangan yang besar memindahkan panda raksasa dari satu sisi dunia ke sisi lainnya, jadi saya kira kedua panda tersebut akan tetap berada di sini."

Diplomasi panda China

Wang Wang dan Fu Ni telah lama menjadi binatang politik, dan sering dijadikan alat oleh partai dan kelompok kepentingan lain yang ingin memanfaatkan popularitas mereka.

Kebun Binatang Adelaide mendapatkan mereka tidak lama setelah Australia setuju untuk memasok uranium ke China pada tahun 2006.

Mantan menteri luar negeri Australia yang berasal dari Australia Selatan Alexander Downer menengahi kesepakatan ini yang disambut oleh perdana menteri saat itu John Howard.

Kedua panda ini tiba pada 2009 saat perdana menteri pengganti Howard, Kevin Rudd, juga seorang pendukung panda yang kuat.

Pengumuman hari ini muncul ditengah memanasnya hubungan politik Australia dengan China yang terus berlanjut, dengan Pemerintah Federal Australia juga disoroti terkait penanganan terhadap kasus penulis China-Australia yang ditahan, Yang Hengjun.

Apa yang disebut "diplomasi panda" merupakan bagian dari strategi China yang sudah dilakukan dalam membangun hubungan dengan negara lain.

Tetapi pakar hukum internasional Griffith University Sue Harris Rimmer mengatakan pendekatan seperti diplomasi panda ini bisa juga mendekatkan kedua negara yang memiliki perbedaan dalam masalah politkk dan HAM.

Dia mengatakan pendekatan "soft power" dapat mendorong, bukannya menghambat, percakapan sulit tentang topik-topik seperti hak asasi manusia.

"[Panda] selalu digunakan oleh China sebagai sinyal kepercayaan, jadi jika mereka mengambil kembali Wang Wang dan Fu Ni itu artinya akan sangat buruk," kata Associate Professor Rimmer.

"Saya pikir cukup baik bahwa Tiongkok terus mempercayai Australia dengan cara ini. Saya pikir penting untuk terus melakukan percakapan dengan China tentang lingkungan, tentang konservasi tetapi juga tentang hak asasi manusia."

Simak beritanya dalam bahasa Inggris disini.

 
SHARES
Komentar