Kamis, 21 Maret 2019 – 17:30 WIB

Australia Selatan Pertimbangkan Pelarangan Produk Plastik Sekali Pakai

Minggu, 13 Januari 2019 – 18:00 WIB
Australia Selatan Pertimbangkan Pelarangan Produk Plastik Sekali Pakai - JPNN.COM

Pemerintah Australia Selatan sedang mempertimbangkan untuk melarang produk plastik sekali pakai seperti sedotan dan peralatan makan.

Menteri Lingkungan Hidup David Speirs akan meluncurkan dua makalah diskusi hari Minggu (13/1/2019) ini untuk mencari pandangan warga Australia Selatan tentang plastik sekali pakai serta memperluas skema deposit kontainer.

Tujuannya adalah untuk mengurangi dampak lingkungan dari sampah, meningkatkan tingkat daur ulang dan mengurangi ketergantungan minyak.

Di antara hal-hal lain, makalah yang berjudul "Mengubah arus pada produk plastik sekali pakai", menunjukkan undang-undang negara bagian Australia Selatan juga dapat digunakan untuk melarang produk plastik sekali pakai dengan cara yang mirip dengan larangan kantong plastik ringan 2009.

"Undang-undang serupa dapat dikembangkan untuk menyediakan kerangka kerja jangka panjang dan fleksibel yang memungkinkan larangan berbagai produk plastik sekali pakai, dengan berbagai kerangka waktu dan penilaian dampak," katanya.

Larangan kantong plastik dan skema deposit kontainer, yang diperkenalkan di SA pada tahun 1977, berada jauh di depan skema serupa antar negara bagian.

Makalah tentang skema deposit kontainer menanyakan apakah kaleng dan botol lain - seperti botol anggur dan susu biasa - juga dapat menarik pengembalian uang sebesar 10 sen.

David Speirs mengatakan surat kabar itu akan mempertahankan posisi SA sebagai pemimpin dalam pengurangan sampah.

"Saya ingin diskusi kita benar-benar fokus pada cangkir kopi berlapis plastik, pada sedotan, pada penggunaan kantong plastik tertentu," katanya.

"Dan juga untuk melihat apa yang masuk dalam kategori dibawah undang-undang deposit kontainer - saya pikir ini adalah ruang lingkup yang pas untuk juga memasukkan botol anggur didalam kategori itu.

"Saya pikir kita harus melakukan diskusi serius tentang hal itu dengan konsumen dan industri dan saya berharap dapat mendengar apa yang dikatakan warga Australia Selatan tentang hal ini."

Proposal disambut oleh kelompok lingkungan

Kepala eksekutif Dewan Konservasi SA Craig Wilkins sangat menyambut baik ulasan ini.

Dia mengatakan jumlah sampah yang dibuang setiap tahun masih meningkat.

"Setiap kali kita membuang sesuatu ke TPA atau berakhir di lautan itu menjadi kesempatan yang sia-sia untuk mendaur ulang dan menggunakan kembali serta mengurangi dampak kita terhadap planet ini," katanya.

Dewan Kota Adelaide menyelenggarakan pemungutan suara pada bulan Juli untuk melarang sedotan di acara-acara yang dikelola dewan dan acara-acara di Adelaide Parklands.

Dewan menjalankan skema hibah untuk mendorong pemilik kafe menggunakan cangkir kopi takeaway yang dapat didaur ulang dengan tingkat keberhasilan yang terbatas.

Larangan plastik sekali pakai telah diusulkan atau diterapkan di luar negeri, termasuk di Eropa dan California.

Pemimpin oposisi Peter Malinauskas menyambut baik pembicaraan itu, tetapi mengatakan kesehatan Sungai Murray adalah masalah yang lebih mendesak.

"Kami telah melihat peristiwa luar biasa selama minggu ini," katanya.

"Kami tahu itu sebagian besar buatan manusia, dan fakta bahwa kami memiliki pemerintah negara bagian yang ingin berbicara tentang plastik tetapi tidak benar-benar menyelidiki apa yang terjadi dengan Sungai Murray, yang merupakan sumber kehidupan bagi negara kami, kami pikir memprihatinkan. "

Masa transisi untuk pelarangan

Wakil kepala eksekutif Asosiasi Industri Restoran dan Katering Sally Neville mengatakan perlu ada masa transisi untuk larangan penggunaan plastik sekali pakai.

Tetapi dia mengatakan banyak bisnis telah memperhatikan permintaan dari konsumen untuk produk yang lebih berkelanjutan dan bereaksi dengan cepat.

"Ini tentang pendidikan pelanggan mereka dan juga gelombang minat kontemporer tentang pengurangan limbah secara lebih umum," kata Neville.

"Ada harapan ketika tas plastik dilarang pada tahun 2009 akan terjadi masalah pelik dan kebijakan itu akan menjadi bencana tetapi itu tidak terjadi.

"Jadi saya pikir masyarakat menjadi terbiasa dengan hal-hal ini lebih cepat yang diperkirakan pada awalnya dan hal serupa akan terjadi juga dengan pelarangan sedotan plastik. "

David Speirs mengesampingkan segala bantuan bagi bisnis untuk beralih dari menggunakan produk yang tidak terbuat dari plastik.

"Tidak akan ada bantuan khusus dari pemerintah jika kita bergerak di jalur ini, tetapi yang kita miliki di Australia Selatan adalah Green Industries SA, sebuah badan yang akan memberikan saran dan dukungan dan hibah serta kelompok bisnis dan masyarakat untuk merangkul strategi pengelolaan limbah yang lebih baik ," dia berkata.

Pendukung disabilitas mengatakan sedotan plastik lebih nyaman dan lebih aman daripada sedotan alternatif.

Seorang Pria di Adelaide, Darryl Sellwood, selalu menyediakan sedotan lengkung saat ia membutuhkan minuman.

"Saya bisa melihat suatu hari ketika saya akan keluar makan dengan teman-teman, minum, dan beberapa orang yang lewat akan meminta saya untuk menggunakan sedotan plastik," katanya.

"Aku akan menjelaskan lagi mengapa alternatifnya tidak bekerja atau terlalu berbahaya untuk digunakan. Daripada larangan, mereka harus peduli tentang bagaimana membuang sedotan."

Green Industries SA memperkirakan Australia Selatan menggunakan 255 juta sedotan per tahun dan hingga 210 juta cangkir kopi sekali pakai setiap tahunnya.

Barang-barang medis, produk sanitasi dan alat tangkap tidak akan dimasukkan dalam larangan apa pun.

Simak beritanya dalam bahasa Inggris disini.

Ikuti berita-berita lainnya dari situs ABC Indonesia.

 
SHARES
Komentar