Bangladesh Dilanda Bencana, Pengungsi Rohingya Makin Sengsara

Bangladesh Dilanda Bencana, Pengungsi Rohingya Makin Sengsara
Warga Rohingya di Myanmar. Foto: Picture Alliance/DPA/M Alam

jpnn.com, COX’S BAZAR - Hujan muson deras memicu longsor dan banjir bandang di kamp pengungsi di tenggara Bangladesh sehingga ribuan etnis Rohingya dipindahkan dari sana pekan ini, kata pejabat dari PBB dan institusi lain.

Sedikitnya enam pengungsi etnis Rohingya, termasuk tiga anak-anak, meninggal dalam kejadian tersebut.

Sementara itu, 15 warga Bangladesh tewas dan lebih dari 200.000 orang terlantar akibat banjir di Cox's Bazar, kata Mamunur Rashid, seorang petugas distrik.

Hampir satu juta pengungsi Rohingya tinggal di kamp-kamp yang sesak di distrik perbatasan Cox's Bazar, permukiman pengungsi terbesar di dunia, setelah melarikan diri dari kekerasan militer di negara tetangga Myanmar pada 2017.

Para pengungsi umumnya tinggal di gubuk-gubuk bambu beratap lembaran plastik yang menempel pada bukit-bukit curam dan gundul.

Tayangan TV memperlihatkan rumah-rumah yang tergenang dan air lumpur yang mengalir turun dari undakan dan lereng bukit. Anak-anak bermain dalam genangan air setinggi dada mereka.

"Ini seperti mimpi buruk," kata pengungsi Rohingya Rokeya Begum.

"Saya belum pernah melihat banjir seperti itu di kamp selama empat tahun. Ketika air datang, tak satu pun keluarga saya ada di rumah untuk membantu. Saya sendirian tapi saya bisa membawa barang-barang ke tempat aman. Sekarang saya tinggal bersama keluarga lain."

Hampir satu juta pengungsi Rohingya tinggal di kamp-kamp yang sesak di distrik perbatasan Cox's Bazar, permukiman pengungsi terbesar di dunia

Sumber Antara