JPNN.com

Bocah yang Terbawa Arus Sungai Jangkuk Belum Ditemukan

Selasa, 07 Januari 2020 – 23:40 WIB Bocah yang Terbawa Arus Sungai Jangkuk Belum Ditemukan - JPNN.com
Proses pencarian anak yang hanyut terbawa arus Kali Jangkuk di Lingkungan Karang Mas-Mas, Kota Mataram, Nusa Tenggara Barat, atas nama Hasan Wira Yudha usia 6 tahun, masih terus dilakukan. Foto:ANTARA News/Nirkomala.ist

jpnn.com, MATARAM - Pencarian Asan Wira Yudha, 6, bocah yang hanyut terseret arus Sungai Jangkuk Lingkungan Karang Mas-Mas masih terus dilakukan petugas Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kota Mataram.

"Proses pencarian akan kita lakukan sesuai dengan standar operasional prosedur (SOP) dari Basarnas," kata Kepala Pelaksana Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kota Mataram, Mahfuddin Noor pada Jumat (3/1) di Mataram, Selasa.

Menurutnya, Asan dilaporkan hanyut sekitar pukul 14.00 Wita pada Senin (6/1). Informasinya, pada hari itu Asan bersama teman sebayanya sebanyak 5 orang atas nama Ijam, Ali, Junanda, Dani, dan Apan, sampai di lokasi (sungai) tanpa basa basi Asan mendahului mandi dari rekanya langsung melepas pakaianya dan terjun ke sungai.

Beberapa saat kemudian mengangkat kedua tanganya di dalam air sambil terseret arus dan sempat meminta tolong dan pegangan pada batu di tengah sungai. Namun, karena tidak kuat tanganya bertahan di batu tersebut akhirnya terbawa arus.

Melihat rekannya terbawa arus saudara Apan dan Junanda lari membawa baju dan minta tolong ke pada warga seputaran serta memberitahukan orang tuanya bahwa Asan telah terbawa arus sungai.

Sementara, tiga rekanya menunggu di lokasi sambil menunggu warga, selanjutnya warga beserta tim Basarnas, BPBD Kota Mataram turun melakukan pencarian sampai sore hari.

"Pencarian dilanjutkan, malam hingga pukul sekitar 20.00 Wita dengan melibatkan tim arum jeram untuk melakukan penelurusan dan analisa titik-titik yang bisa disasar," katanya.

Proses pencarian, tambahnya dilanjutkan hari ini mulai pukul 07.30 Wita dengan tim yang sama yakni dari BPBD, Basarnas, TNI/Polri dan masyarakat.

SPONSORED CONTENT

loading...
loading...